Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 31 Des 2015 13:10 WIB

Bukan Beras, Ini Makanan Asli RI Sejak Zaman Kerajaan

Feby Dwi Sutianto - detikFinance
Sorong - Ternyata, beras bukanlah makanan asli Indonesia meskipun beras saat ini masih menjadi makanan pokok masyarakat Indonesia dan bisa membuat gaduh saat harga tinggi.

Menurut Peneliti Sagu Indonesia, Prof. Nadirman Haska, sagu ternyata telah ada dan menjadi makanan pokok penduduk nusantara jauh sebelum beras masuk ke Indonesia saat dibawa oleh orang India, beberapa abad silam.

Hal ini dibuktikan oleh relief atau pahatan di Candi Borobudur tentang palma kehidupan yakni ada nyiur (kelapa), lontar, aren dan sagu. Candi Borobudur merupakan salah satu peninggalan Kerajaan Budha di Indonesia

"Sagu itu makanan asli Indonesia. Itu terpahat jelas di relief Candi Borobudur. Saat kerajaan Hindu masuk, orang India bawa beras ke sini," Kata Nadirman Lokasi Pabrik Sagu Perhutani di Distrik Kais, Kabupaten Sorong Selatan, Papua Barat, Kamis ( 31/12/2015).

Secara Antropologi, masyarakat Jawa menyebut beras dengan istilah sego dan masyarakat Sunda menyebut beras dengan sebutan sangu. Sego atau sangu dalam bahasa sesungguhnya ialah sagu.

"Dari awal kita sebelum makan nasi, kita sudah makan sagu," Ujarnya.

Fakta sejarah itu tak lepas dari cadangan pohon sagu alami yang bisa menjadi sumber karbohidrat alternatif, pengganti beras. Indonesia memiliki 1,4 juta hektar (ha) lahan sagu yang tersebar di hutan tropis Sumatera, Kalimantan, Maluku hingga Papua. Namun, Papua dan Papua Barat menyimpan cadangan 1,2 juta ha.

Sayangnya, baru 5% cadangan sagu yang dimanfaatkan sebagai sumber karbohidrat dan produk olahan makanan. Padahal, sagu bisa diolah menjadi makanan lezat seperti siomay, mpek-mpek, bakso hingga papeda.

"Dari sagu yang ada di Indonesia, 95% merupakan sagu yang tumbuh alami," tambahnya.

Lanjut Nadirman, Jepang dinilai sebagai negara di dunia yang peduli dan bersemangat meneliti tentang kasiat sagu. Kondisi bukan tanpa sebab. Tentara Jepang saat kalah berperang di Indonesia, ada yang melarikan diri ke hutan di daerah Halmahera, Maluku. Di sana, Tentara Jepang mampu bertahan hidup di tengah hutan hampir 35 tahun hanya mengandalkan makanan dari sagu.

"Saat ditemukan tahun 1982, dia (Tentara Jepang) sudah hidup di dalam Hutan di Halmahera selama 35 tahun," tutur Nadirman.

Selain itu, Jepang paham bila sagu bakal menjadi produk pangan alternatif di tengah terbatasnya dan menurunnya stok pangan dunia seperti beras di akhir abad 21.

"Akhir abad 21, sagu menjadi salah satu alternatif sumber pangan Indonesia. Indonesia sendiri bisa menjadi pemasok sagu terbesar di dunia, kata Nadirman

(feb/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed