Follow detikFinance
Kamis 08 Jun 2017, 12:14 WIB

Pemerintah Juga Diminta Ikut Jadi Investor N245

Ardan Adhi Chandra - detikFinance
Pemerintah Juga Diminta Ikut Jadi Investor N245 Foto: Tim Infografis, Luthfy Syahban
Jakarta - Pengembangan pesawat N245 sampai saat ini masih belum dilakukan. PT Dirgantara Indonesia (Persero) (PTDI) sebagai BUMN dirgantara yang menggarap Proyek Strategis Nasional (PSN) masih menunggu komitmen pendanaan dari investor.

Direktur Produksi PTDI, Arie Wibowo, meminta pemerintah berperan aktif dalam pendanaan pengembangan pesawat N245 sekitar US$ 200 juta. Dengan adanya komitmen pendanaan dari pemerintah, maka akan memacu investor atau pihak swasta untuk ikut mendanai proyek ini.

"Ya untuk mendapatkan investor khususnya untuk program semacam ini, harus ada komitmen finansial pemerintah dalam mendanai nya sebagian kemudian pihak swasta/asing baru akan tertarik melakukan investasi," tutur Arie kepada detikFinance, Jakarta, Kamis (8/6/2017).

Ia mencontohkan, dari total biaya pengembangan US$ 200 juta, 40% di antaranya berasal dari pemerintah atau sekitar US$ 80 juta. Sehingga investor memiliki optimisme dalam berinvestasi dalam mengembangkan pesawat jarak menengah ini.

"Menurut saya apabila pemerintah share 40% investasi sudah akan membuat pihak luar tertarik," kata Arie.

Arie mengungkapkan bahwa hal tersebut merupakan pendapatnya semata agar kelangsungan pesawat buatan dalam negeri bisa tercapai.

"Pihak luar harus melihat komitmen pemerintah untuk program ini. Seperti halnya pemerintah menggalang investor asing untuk membuka industri di Indonesia dengan berbagai macam kemudahan fasilitas, proteksi dan keikutsertaan pemerintah dalam investasi," ujar Arie.

Atau pemerintah, lanjut Arie, memberikan penugasan langsung kepada PTDI untuk mengembangkan N245 dan menjamin pembelian pesawat tersebut untuk konektivitas dalam negeri. Kemudian maskapai dalam negeri bisa menyewa atau membeli pesawat N245 untuk melayani penerbangan ke rute-rute tertentu.

"Ada bentuk lain berupa penugasan pemerintah langsung untuk PTDI melakukan development dan membeli dalam jumlah besar untuk dipakai di dalam negeri," kata Arie. (ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed