Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 20 Sep 2019 13:11 WIB

Ada Karhutla, Pengusaha: Diplomasi Kelapa Sawit Jalan Terus

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Foto: detik Foto: detik
Jakarta - Pengusaha sawit memastikan diplomasi Indonesia tetap berjalan soal pelarangan kelapa sawit di Uni Eropa. Meskipun Wakil Ketua DPR Fadli Zon mengatakan diplomasi akan menjadi sulit karena adanya kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

Fadli menilai karhutla bagai mengamini tudingan Uni Eropa soal industri sawit yang merusak lingkungan. Alhasil diplomasi Indonesia akan makin sulit untuk membela komoditas kelapa sawit di dunia internasional.


Namun, Ketua Bidang Agraria dan Tata Ruang Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Eddy Martono menyebut diplomasi tetap berjalan dan tidak terganggu. Kini pemerintah sedang menyiapkan 'senjata' untuk membawa masalah ini ke Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

"Diplomasi masih jalan terus nggak masalah. Ini pemerintah sedang kerja sama dengan dunia usaha dan segala lini untuk lawan kampanye negatif dan larangan UE. Kan sekarang mau masuk WTO ya," kata Eddy.

Eddy menyatakan pihaknya sedang melihat apa salah kelapa sawit Indonesia. Dia sempat terheran dengan tudingan deforestasi alias pengurangan lahan hutan karena kelapa sawit.

"Kita lagi lihat salah sawit apa, padahal tanaman ini kan sumbang oksigen. Lalu misal tuduhan deforestasi data dari KLHK (Kementerian Lingkungan Hidup) ini 120 juta hektar secara total lahan hutan," kata Eddy.


Dia melanjutkan, dari seluruh lahan hutan dalam data KLHK itu, yang terpakai untuk kebun sawit hanya sekira 12% saja.

"Yang jadi kelapa sawit dari data Kementan hanya 14,3 juta sampai 2018. Itu kan kecil sekali sekitar 12%-an aja," ungkap Eddy.



Ada Karhutla, Pengusaha: Diplomasi Kelapa Sawit Jalan Terus


Simak Video "Tak Penuhi Standar, Thailand Kembalikan 25 Kontainer Kelapa RI "
[Gambas:Video 20detik]
(das/das)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com