Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 02 Okt 2019 18:30 WIB

Warna Pelat Mobil Listrik Diusulkan Berbeda dengan yang BBM

Vadhia Lidyana - detikFinance
Pameran Kendaraan Bermotor Listrik di Monas/Foto: Pradita Utama Pameran Kendaraan Bermotor Listrik di Monas/Foto: Pradita Utama
Jakarta - Pemerintah berencana memberikan sejumlah insentif baik fiskal maupun non fiskal kepada pengguna kendaraan listrik. Dalam pemberian insentif tersebut diperlukannya identifikasi atau pembeda terhadap kendaraan listrik dengan kendaraan berbahan bakar fosil.

"Perlu ada insentif non fiskal, kalau ada insentif non fiskal artinya ada jalur khusus, kemudian tak membayar parkir, secara tepat petugas tahu bahwa ini kendaraan listrik atau bukan," kata Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Budi Setiyadi, di Hotel Millenium Sirih, Jakarta, Rabu (2/10/2019).

Untuk itu, Kemenhub mengusulkan salah satu cara membedakannya yakni dengan memberikan warna dasar khusus untuk pelat nomor kendaraan listrik. Usul ini katanya diadopsi dari beberapa negara.

"Perbedaan plat nomor kita mengadopsi di beberapa negara, warna dasarnya berbeda, kenapa demikian karena di beberapa negara itu penggunaan sepeda listrik itu didorong," ujar Budi.


Namun, Budi mengatakan, usulan ini masih perlu didiskusikan dengan pemangku kepentingan lain, utamanya Kepolisian RI.

"Saya akan rapat lagi nanti, masing-masing kan harus ada yang melaporkan dulu, mungkin setelah ini sekitar 2-3 minggu lagi. Tapi kalau pelat nomor Peraturan Kapolri, hanya Perkap," jelas dia.

Menurutnya, jika usulan tersebut akan diproses maka tak memerlukan waktu lama.

"Kalau bukan peraturan Undang-undang (UU), bukan PP maka bisa cepat," imbuhnya.


Meski begitu, Budi berpendapat, sejalan dengan terbitnya Perpres nomor 55 tahun 2019 maka semua Kementerian/Lembaga (K/L) terkait perlu mempercepat regulasi terkait insentif untuk kendaraan listrik ini.

"Tapi ini semua dengan Perpres 55 ini, kita harapkan ini juga masalah percepatan. Artinya K/L terkait bergerak semuanya untuk bisa menyelesaikan peraturan turunannya. Sehingga, memang ada kemudahan bagi pabriknya dan masyarakat bisa menggunakan," pungkas dia.

Simak Video "Grab Masih Pertimbangkan Mitranya Gunakan Kendaraan Listrik"
[Gambas:Video 20detik]
(hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com