Pengusaha Keramik Lokal Menjerit Diserbu Produk Impor China

Trio Hamdani - detikFinance
Rabu, 18 Des 2019 15:20 WIB
Ilustrasi keramik/Foto: iStock
Jakarta - Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE) Kemenperin Harjanto mengungkapkan bahwa saat ini pengusaha keramik nasional sedang menjerit melawan produk keramik asal China. Alasannya karena sulit bersaing di tengah mahalnya harga gas saat ini.

Gas merupakan salah satu komponen terbesar dalam memproduksi keramik. Bila harga gas dalam negeri mahal maka pelaku industri sulit bersaing.

"Misalnya industri keramik. Sekarang serbuan impor banyak pak. Tanya saja asosiasi keramik, teriak-teriak mereka, dari (keramik) China," kata dia dalam sebuah diskusi di Menara Batavia, Jakarta, Rabu (18/12/2019).

Menurutnya, industri manufaktur, termasuk keramik memang terseok-seok akibat mahalnya harga gas. Bahkan jika dibandingkan harga gas di negara lain jauh lebih mahal.

"Industri manufaktur yang investasinya besar yang tergantung dengan energi itu terseok-seok memang dengan kondisi energy cost yang begini mahal. Harga di kita itu US$ 9-12. Harga gas di negara lain cuma setengah dolar," sebutnya.


Namun kondisi tersebut menjadi dilema karena di satu sisi industri dalam negeri tertekan, di sisi lain konsumen diuntungkan dengan harga murah.

"Kita nggak bisa salahkan mereka. Dan harga ke konsumen, konsumen yang diuntungkan sebenarnya, bukan siapa-siapa, konsumen yang diuntungkan ya karena dengan harga murah. Coba kita mau bangun rumah, kalau lihat keramik kualitas bagus harga murah pasti akan pilih itu walaupun bapak tahu itu barang bukan barang lokal," jelasnya.

Masalah yang harus dibenahi adalah sektor hulunya, di mana harga gas untuk memproduksi keramik harus diperhatikan supaya harga produk tersebut bisa bersaing.

"Begitu cari barang lokal kok harganya mahal. Nah ini kan serba salah jadinya karena kita tidak benahi di industri hulunya, hulunya dibiarkan," tambahnya.



Simak Video "Berakhir Pekan dengan Membuat Keramik, Jakarta"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/eds)