Vaksin Corona RI Mau Diproduksi Tahun Depan, Ini Tahapannya

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Kamis, 06 Agu 2020 07:34 WIB
Suasana fasilitas produksi vaksin COVID-19,  di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Selasa (4/8/2020). ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/hp.
Foto: ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto
Jakarta -

PT Bio Farma (Persero) bakal memproduksi vaksin Corona atau COVID-19. Jika tidak ada halangan, vaksin ini akan diproduksi Maret 2021.

Ada sejumlah tahapan yang mesti dilalui Bio Farma untuk memproduksi vaksin hasil riset perusahaan China, Sinovac Biotech Co tersebut.

Corporate Secretary Bio Farma Bambang Heriyanto menjelaskan, vaksin Corona akan diuji klinis tahap III mulai bulan ini. Uji klinis akan berjalan sekitar 6 bulan.

"Jadi saat ini masih tahap ketiga uji klinis dimulai Agustus sekitar 6 bulan baru selesai. Jadi Januari 2021 selesai uji klinisnya. Uji klinis tahap III memang harus dilalui vaksinnya kan masih dalam pengembangan," katanya kepada detikcom, Rabu lalu (5/8/2020).

Setelah uji klinis, maka vaksin Corona akan dievaluasi oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Evaluasi ini untuk mendapatkan izin edar.

"Setelah uji klinis selesai kan harus dievaluasi oleh Badan POM. Nanti sebelum produksi (vaksin Corona) harus bisa dapat izin edarnya dulu. Bagian untuk mendapatkan izin edar ini uji klinis tahap III bagian dari itu," ungkapnya.

Dia mengatakan, jika sudah mendapat izin edar maka vaksin Corona bisa diproduksi. Artinya bisa digunakan oleh masyarakat. Dia memperkirakan, vaksin baru bisa diproduksi pada Maret 2021.

"Selesai kita submit ke Badan POM untuk dievaluasi, di-review hasil uji klinisnya, bisa memenuhi syarat, bisa keluar izin edar baru kita bisa produksi. Artinya bisa dilakukan secara massal untuk masyarakat," ungkapnya.

"Jadi perkiraan bukan Januari, nanti produksi (vaksin Corona) itu sekitar Maret lah," ujarnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2