BUMN Farmasi Bagi-bagi Tugas Garap Vaksin Corona

Soraya Novika - detikFinance
Minggu, 23 Agu 2020 23:00 WIB
In this handout photo taken on Thursday, Aug. 6, 2020, and provided by Russian Direct Investment Fund, an employee shows a new vaccine at the Nikolai Gamaleya National Center of Epidemiology and Microbiology in Moscow, Russia. Russia on Tuesday, Aug. 11 became the first country to approve a coronavirus vaccine for use in tens of thousands of its citizens despite international skepticism about injections that have not completed clinical trials and were studied in only dozens of people for less than two months. (Alexander Zemlianichenko Jr/ Russian Direct Investment Fund via AP)
Ilustrasi Vaksin Corona (Foto: AP/Alexander Zemlianichenko Jr)
Jakarta -

Indonesia makin agresif menambah pasokan vaksin Corona sebagai salah satu cara menghabisi pandemi COVID-19. Beberapa pihak telah ditunjuk untuk bergerak cepat mengembangkan vaksin ini.

Baru-baru ini, pemerintah kembali menunjuk 2 BUMN Farmasi lainnya untuk turut mengembangkan vaksin Corona. Adapun perusahaan farmasi yang ditunjuk adalah Kimia Farma dan Indofarma.

Berikut pembagian tugas masing-masing BUMN Farmasi yang terlibat dalam pengembangan vaksin Corona:

1. Bio Farma

Bio Farma diberi tugas untuk mengembangkan dan memproduksi vaksin COVID-19. Dalam hal ini, Bio Farma akan bekerja sama dengan Sinovac, perusahaan asal China dan Koalisi untuk Inovasi Persiapan Epidemi (Coalition for Epidemic Preparedness Innovations/CEPI). Sinovac berperan untuk transfer bibit vaksin dan teknologi sedangkan CEPI untuk membantu Indonesia membangun pabrik vaksin COVID-19 di Bandung.

Uji klinis atas vaksin itu akan dilakukan bersama Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran Bandung. Saat ini, Bio Farma diketahui telah melakukan uji klinis fase III vaksin Corona Sinovac di Bandung, Jawa Barat. Uji klinis ini dijadwalkan berjalan selama 6 bulan dan diperkirakan selesai pada Januari 2021. Ditargetkan vaksin ini bisa diproduksi pada kuartal pertama 2021.

2. Kimia Farma

PT Kimia Farma akan bekerja sama dengan G42 Healthcare AI Holding Rsc Ltd. asal Uni Emirat Arab (UEA). Kerja sama keduanya fokus untuk mengembangkan produk-produk vaksin, termasuk vaksin COVID-19.

Selain itu, keduanya juga akan mengembangkan produk farmasi, layanan kesehatan, riset dan uji klinis, serta pemasaran dan distribusinya. Pada kuartal III-2021 mendatang, G42 berencana mengirimkan 10 juta dosis vaksin COVID-19 yang kini tengah menjalani uji klinis tahap III ke manusia di Abu Dhabi.

"Sebagai hasil pertemuan, kami berdua menyaksikan pertukaran dokumen kerja sama yang telah ditandatangani antara pertama nota kesepahaman antara PT Kimia Farma dengan G42 Healthcare Holding tentang kerja sama pengembangan produk-produk vaksin," ujar Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam konferensi pers, Sabtu (22/8/2020).

3. Indofarma

PT Indofarma juga akan berkolaborasi dengan G42. Keduanya fokus untuk pengadaan test kit intelligence dengan teknologi berbasis laser dan AI untuk screening COVID-19. Alat tersebut akan membantu melakukan tracing untuk orang-orang yang terpapar virus COVID-19.

"Kami berdua tidak hanya membahas kerja sama yang sedang berjalan saat ini, namun kerja sama yang lebih strategis untuk jangka panjang, misalnya penelitian bersama menggunakan AI tidak saja untuk mendeteksi COVID-19 namun juga penyakit lainnya," ungkap Retno.



Simak Video "Jokowi: RI Dapat Komitmen Vaksin hingga Akhir 2021"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)