Ubin Keramik Impor India dan Vietnam Sekarang Kena Pajak Masuk

Hendra Kusuma - detikFinance
Jumat, 28 Agu 2020 14:48 WIB
Ilustrasi Ubin/ Lantai
Ilustrasi Foto: Dok. Granito Tile Studio
Jakarta -

Kementerian Keuangan mengumumkan ubin keramik impor asal India dan Vietnam resmi terkena bea masuk tindakan pengamanan (BMTP). Keputusan itu biasa disebut safeguard atau pengenaan sebagai tindakan pengamanan dalam rangka mendukung industri dalam negeri.

Keputusan itu juga tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 111/PMK.010/2020 tentang perubahan atas PMK Nomor 119/PMK.010/2020 tentang pengenaan bea masuk tindakan pengamanan (BMTP) terhadap produk ubin keramik.

"Isi PMK Nomor 111/PMK.010/2020 secara garis besar adalah mengeluarkan negara India dan Vietnam dari daftar negara yang dikecualikan terhadap pengenaan BMTP ubin keramik sesuai PMK Nomor 119/PMK.010/2020," kata Kepada Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Febrio Kacaribu dalam keterangan resminya yang dikutip, Jumat (28/8/2020).

"Dengan diberlakukannya PMK perubahan ini, maka India dan Vietnam dikenakan BMTP atas impor ubin keramik," tambahnya.

Pengenaan BMTP ubin keramik asal India dan Vietnam didasarkan pada data melonjaknya impor ubin keramik dari kedua negara tersebut setelah dikecualikan dari pengenaan BMTP sesuai PMK119/PMK.010/2018.

"Berdasarkan evaluasi Kementerian Perdagangan pada Desember 2019, impor ubin keramik dari India dan Vietnam pada periode 2018-2019 melonjak masing-masing sebesar 22,72% dan 6,58%," ujar Febrio.

Adapun besaran serta jangka waktu pengenaan BMTP terhadap impor ubin keramik tidak mengalami perubahan dari PMK sebelumnya, dimana BMTP pada tahun pertama dikenakan sebesar 23%, tahun kedua sebesar 21% dan tahun ketiga sebesar 19% dengan periode pengenaan hingga Oktober 2021.

Berdasarkan data importasi tersebut di atas serta merujuk pada Article 9.1 WTO Agreement on Safeguards, India dan Vietnam dapat dikeluarkan dari daftar negara yang dikecualikan dari pengenaan BMTP karena pangsa impor dari negara-negara tersebut telah melebihi 3%.

Pada PMK 119/PMK.010/2018, pemerintah telah mengenakan BMTP terhadap produk ubin keramik yang cukup efektif dalam menekan produk impor, khususnya produk ubin keramik dari China yang menurun cukup signifikan. Namun, pada saat bersamaan terjadi lonjakan yang cukup signifikan terhadap importasi dari India dan Vietnam yang kembali menekan industri dalam negeri sehingga pemerintah berupaya untuk mengefektifkan dukungan dan perlindungan terhadap industri dalam negeri dengan mengenakan safeguards terhadap ubin keramik dari India dan Vietnam.

"Dengan diberlakukannya PMK perubahan ini, pemerintah berkomitmen untuk mendukung industri dalam negeri, khususnya industri ubin keramik, untuk dapat kembali bersaing dengan produk ubin keramik impor yang membanjiri pasar dalam negeri," ungkapnya.



Simak Video "Berakhir Pekan dengan Membuat Keramik, Jakarta"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/ang)