Produsen iPhone Masuk Bisnis Mobil Listrik

Tim detikcom - detikFinance
Sabtu, 17 Okt 2020 22:45 WIB
HANOVER, GERMANY - MARCH 04:  The stand of Taiwanese electonics giant Foxconn promotes green and energy saving business practice at the CeBIT technology fair on the first day the fair opened to the public on March 4, 2008 in Hanover, Germany. CeBIT, the worlds largest technology trade fair, will run from March 4-9.  (Photo by Sean Gallup/Getty Images)
Foto: Getty Images
Jakarta -

Foxconn, perusahaan Taiwan yang merakit iPhone Apple, telah meluncurkan platform untuk membantu perusahaan otomotif membuat mobil listrik. William Wei, seorang eksekutif di Foxconn, mengatakan tujuan perusahaan adalah menjadi Android kendaraan listrik, mengacu pada sistem operasi seluler Google.

"Kami percaya itu menjadi misi kami," kata William dikutip dari CNBC.com, Sabtu (17/10/2020)

Android, sistem operasi seluler terbesar di dunia berdasarkan pangsa pasar, berhasil menjadi dominan karena bersifat open source. Itu berarti pembuat ponsel pintar dapat menggunakan perangkat pada ponsel cerdas mereka tetapi juga menyesuaikannya dengan kebutuhan mereka. Sebagai perbandingan, iOS Apple hanya untuk iPhone dan dikontrol dengan ketat oleh raksasa yang berbasis di Cupertino, California, Amerika Serikat.

Foxconn memperkenalkan apa yang disebutnya "Platform Terbuka MIH". Ini adalah seperangkat alat yang memungkinkan perusahaan merancang sebagian besar mobil listrik, yang akan diproduksi oleh Foxconn.

Pembuat mobil dapat memilih desain sasis mobil mereka dari SUV hingga sedan dan menyesuaikannya sesuka mereka, dari jarak roda hingga ukuran baterai. Foxconn menyebut platformnya "modular", yang berarti beberapa komponen dapat diganti dan ditingkatkan di kemudian hari.

Foxconn juga menawarkan perangkat lunak yang dapat dikembangkan oleh pengembang. Beberapa di antaranya terkait dengan fungsi misi kritis dan mobil tanpa pengemudi.

Selain itu, Foxconn sedang mengerjakan apa yang disebut baterai solid-state, yang dipandang sebagai evolusi generasi berikutnya dari baterai lithium ion saat ini yang digunakan di mobil.

Mereka dapat membuka jangkauan lebih jauh dan lebih efisien. Foxconn mengatakan akan meluncurkan baterai solid-state pada tahun 2024.

"Setelah 2025, siapapun yang menguasai teknologi baterai solid state akan mendominasi industri," kata Jerry Hsiao, kepala produk di Foxconn.

(hns/hns)