Follow detikFinance
Jumat, 14 Sep 2018 16:55 WIB

Kapan Bisa Naik Kereta ke Pangandaran dan Kawah Putih?

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Wisma Putra Foto: Wisma Putra
Jakarta - Jalur kereta bekas peninggalan zaman Belanda bakal dihidupkan untuk akses ke kawasan wisata Pangandaran dan Kawah Putih di Jawa Barat. Namun, kapan kira-kira warga bisa menggunakannya?

Humas PT KAI (Persero) Agus Komarudin menyampaikan, untuk awal, reaktivasi jalur Cibatu-Garut yang menjadi bagian dari jalur Cibatu-Garut-Cikajang akan diselesaikan tahun depan.

"Kita coba perhitungan target ya, artinya rencana, ya rencananya menurut perhitungan bisa selesai di tahun 2019," katanya kepada detikFinance, Jakarta, Jumat (14/9/2018).

Akan ada 4 jalur yang diaktifkan kembali. Empat jalur tersebut akan dibangun secara bergiliran, termasuk jalur ke Pangandaran dan Kawah Putih. Namun jalur Pangandaran dan Kawah Putih belum bisa ditargetkan kapan dibangun dan selesai.


"Belum, pasti nanti setelah ada MoU (nota kesepahaman) kan ada batasan batasan waktunya ya," sebutnya.

Sementara akhir tahun ini fokusnya ke jalur Cibatu-Garut dulu. Sosialisasi ke masyarakat yang menempati area sekitar jalur kereta itu pun akan dilakukan akhir tahun ini.

"Akhir tahun ini rencana sosialisasi. Untuk pembangunan awalnya nanti pokoknya di tahun 2019 rencananya, targetnya kan 2019 ya, mudah-mudahan berjalan lancar," sebutnya.


Namun, terkait target dan sebagainya, kata Agus akan dimatangkan setelah PT KAI, Pemprov Jabar, dan Kementerian Perhubungan melakukan nota kesepahaman (memorandum of understanding/MoU).

Setelah MoU, bakal dibahas lebih dalam mengenai reaktivasi tersebut, baik dari sisi infrastruktur, rolling stock (rangkaian kereta), dan sarana-sarana lainnya.

Namun, di langkah awal memang sudah ditargetkan agar reaktivasi bisa dilakukan tahun depan dan selesai di tahun yang sama.

"Pokoknya tahun 2019 itu kalau jalur antara Cibatu-Garut bisa di tahap pertama, karena Garut sendiri potensi wisata, kemudian banyak pengrajin dan perkebunan, dan sebagainya. Itu diupayakan pekerjaan awal di plan-nya gitu," tambahnya. (zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed