Follow detikFinance Follow Linkedin
Minggu, 03 Feb 2019 16:10 WIB

Soal Tarif Tol, Pengusaha: Pemerintah Tak Belajar dari Cipali

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Foto: Arbi Anungrah/detikcom Foto: Arbi Anungrah/detikcom
Jakarta - Pengusaha Logistik menilai pemerintah kurang belajar dari pengalaman dalam menentukan tarif tol. Pasalnya, kini beberapa pengemudi truk mulai meninggalkan tol Trans Jawa karena tarif yang terlalu tinggi.

Menurut Ketua Asosiasi Logistik Indonesia Zaldy Ilham Masita kejadian tol sepi peminat karena tingginya tarif yang diberikan sudah pernah terjadi di Tol Cipali. Menurutnya pemerintah tidak belajar dari pengalaman tersebut.

"Pemerintah tidak belajar dari kasus tol Cipali yang sudah beroperasi 3 tahun lalu tapi sepi karena biaya tolnya Rp 400 ribu untuk truk. Apalagi Tol Trans Jawa yang biaya tolnya bisa sampai lebih dari Rp 1,2 juta untuk truk," pungkas Zaldy, saat dihubungi detikFinance, Minggu (3/2/2019).




Dia menegaskan bahwa sebagus apapun fasilitas yang diberikan pemerintah di Tol Trans Jawa, tarif yang tinggi akan membuat angkutan logistik terutama truk beralih.

"Jadi walaupun fasilitas di Tol Trans Jawa bagus banget. Kalau masih mahal ya truk tidak akan lewat," tegas Zaldy.




Dia menilai tanpa diminati angkutan logistik lewat jalur tol, Trans Jawa akan terlihat sia-sia saja dibangun. Padahal biayanya triliunan rupiah.

"Sangat sayang kalau tol Trans Jawa dibangun dengan biaya triliunan rupiah hanya dipakai utk liburan lebaran dan natal saja. Sangat mubazir," kata Zaldy. (dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed