Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 11 Jun 2019 14:13 WIB

Sudah Tahu Bedanya LRT dan MRT?

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Foto: Agung Pambudhy Foto: Agung Pambudhy
Jakarta - Kereta lintas rel terpadu (LRT) Jakarta kembali melakukan uji publik hari ini. Masyarakat hanya bermodalkan tiket gratis yang diperoleh secara online bisa menjajal LRT yang menghubungkan Rawamangun-Kelapa Gading ini.

Kini warga Jakarta punya dua moda transportasi berbasis rel baru, yakni LRT dan MRT. Sepintas memang, dua moda transportasi ini sama. Selain sama-sama memiliki jalur rel elevated alias rel layang, keduanya pun memiliki jalur khusus tanpa hambatan atau perlintasan sebidang.

Namun kedua moda transportasi baru tersebut juga bukannya tanpa perbedaan. Yang paling terlihat jelas adalah perbedaan kapasitasnya.

"Kalau bandingin sama MRT ya memang kita lebih minimalis. Sebetulnya sama, cuma kita lebih minimalis saja," kata Direktur Utama PT LRT Jakarta Allan Tandiono di Stasiun Boulevard Utara, Jakarta, Selasa (11/6/2019).


LRT sendiri merupakan sistem angkutan ringan berdaya angkut kecil. Sementara MRT merupakan sistem angkutan massal cepat berdaya angkut besar. Keduanya dibangun untuk menghubungkan simpul kegiatan dalam perkotaan.

Spesifikasi masing-masing kereta juga berbeda. Kereta LRT Jakarta yang jauh-jauh didatangkan dari Korea Selatan memiliki kapasitas sebesar 135 orang per gerbong. Satu rangkaiannya hanya ada dua kereta, sehingga kalau penuh LRT Jakarta mampu membawa 270 orang di dalamnya.

Sedangkan MRT Jakarta yang keretanya diproduksi pabrikan Jepang, mempunyai kapasitas lebih besar. Total satu gerbongnya bisa memuat 332 orang, sehingga jika ditotal satu rangkaian yang isinya 6 gerbong maka MRT bisa membawa 1950 orang.

Perbedaan yang selanjutnya, adalah pada waktu tempuhnya. Kereta MRT Jakarta bisa melaju dengan waktu tempuh hanya 30 menit dari Lebak Bulus menuju Bundaran HI dengan jarak 16 km. Lalu kalau LRT Jakarta yang menempuh 5,6 km dari Rawamangun ke Kelapa Gading, waktu tempuhnya 13 menit.

Masih mengenai kecepatan, LRT Jakarta hingga fase uji publiknya memiliki kereta dengan headway alias waktu tunggu kereta selama 10 menit. MRT yang sudah sibuk beroperasi secara penuh headway-nya pada jam sibuk 5 menit.

(eds/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed