Follow detikFinance Follow Linkedin
Minggu, 16 Jun 2019 15:09 WIB

Tiket Kereta Cepat Jakarta-Bandung Terjangkau, Tapi Aksesnya Gimana?

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Dok. KCIC Foto: Dok. KCIC
Jakarta - PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) mengumumkan harga tiket Kereta Cepat Jakarta-Bandung (JKT-BDG) yang mereka usulkan mulai dari US$ 16 atau sekitar Rp 227.200 asumsi kurs saat ini, Rp 14.200 per dolar AS.

Pengamat Transportasi Djoko Setijowarno menilai harga tersebut terjangkau, mengingat tiket kereta api Argo Parahyangan Priority milik PT KAI saja dijual Rp 290 ribu dan tetap laris. Masalahnya adalah akses bagi pengguna yang nantinya menggunakan kereta cepat saat beroperasi di 2021.

"Kalau saya bandingkan dengan Kereta Argo Parahyangan sih nggak (mahal) ya, sekarang Argo Parahyangan (Priority) 250 ribu laris tuh, cuma masalahnya gini, (kereta cepat) aksesibilitasnya itu," kata dia kepada detikFinance, Jakarta, Minggu (16/6/2018).


Dia mencontohkan orang yang menggunakan kereta api ke Bandung dari Jakarta aksesnya mudah menuju Stasiun Gambir. Nah, akses masyarakat yang mau naik kereta cepat ke status yang berlokasi di Halim pun harus mudah.

"Karena kalau Jakarta murah itu tergantung aksesnya kok sekarang, masyarakat itu selama aksesnya mudah mereka nggak lihat harga berapa ya beli," ujarnya.


Untuk Jakarta, lanjut dia setidaknya tertolong dengan keberadaan LRT Jabodebek yang nantinya beroperasi. Namun terhadap warga di Bandung, bagaimana akses menuju stasiun di Walini harus diperhatikan.

"Nah di Bandung gimana, turun di (Walini) sana ngapain, ke kota Bandungnya sendiri gimana orang sampai Bandung, itu harus disiapkan angkutan umumnya," tambah dia. (dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com