Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 23 Jul 2019 16:19 WIB

Pembebasan Lahan Bandara Kediri Masih Simpang Siur

Vadhia Lidyana - detikFinance
Ilustrasi/Foto: Rengga Sancaya Ilustrasi/Foto: Rengga Sancaya
Jakarta - Proses finalisasi pembebasan lahan Bandara Kediri seluas 457 hektare yang akan dibangun PT Gudang Garam Tbk belum menemukan kepastian. Persoalan lahan proyek masih simpang siur.

Direktur Jenderal Pengadaan Tanah Arie Yuniwin Kementerian Agraria dan Tata Ruang Nasional/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) mengatakan, seluruh lahan untuk Bandara Kediri sudah selesai proses pembebasannya.

"Loh sudah. Sudah (siap semua). Sekarang sudah dilaksanakan dengan b to b (business to business) antara Gudang Garam dan AP I," tutur Arie usai menghadiri rapat pembangunan Bandara Kediri di kantor Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Jakarta Pusat, Selasa (23/7/2019).


Ada lebih dari 400 hektare lahan yang dibutuhkan untuk pembangunan Bandara Kediri. Ia tak merinci lokasinya dengan pasti.

"Saya nggak hafal sekitar 400-an hektare. Lokasinya saya nggak tau persis tapi di Kabupaten Kediri," tutur Arie.

Berbeda dengan Arie, Direktur Utama PT Angkasa Pura I (Persero) Faik Fahmi mengatakan belum seluruh lahan untuk Bandara Kediri sudah bebas.

"Belum, (dari 457 hektare) belum masih ada yg belum. Ya kan butuh waktu dan proses ya," ucap Faik yang juga hadir dalam rapat yang dipimpin oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan tersebut.

Beberapa waktu lalu, Direktur PT Gudang Garam Tbk, Istata Taswin Siddharta mengatakan masih ada persoalan perizinan dan pembebasan lahan untuk Bandara Kediri.

"Memang belum groundbreaking, urusan perizinan belum lengkap dan pembebasan lahan belum tuntas," ungkap Istata usai Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) di Kediri, Rabu (26/6/2019).


Sementara itu, Wakil Bupati Kediri Masykuri menambahkan hingga kini proses pembebasan lahan masih belum tuntas. Dari laporan yang masuk sebelum Ramadhan 2019, masih ada sekitar 25-30 hektare lahan yang belum dibebaskan.

"Setahu saya yang belum dibebaskan sekitar 25-30 hektare dari 90 hektare yang kami tambahkan itu. Dan, insya Allah ini tidak ada kendala. Ini dalam rangka nego saja, menyamakan persepsi," kata Masykuri.

Sebagai informasi, Bandara Kediri ini merupakan salah satu proyek strategis nasional (PSN), karena pada 2020 Bandara Juanda Surabaya, sudah melebihi kapasitas (overload). Untuk pembangunan, diperkirakan rentang nilai investasi itu antara Rp 1 triliun-10 triliun.



Pembebasan Lahan Bandara Kediri Masih Simpang Siur


Simak Video "Kawasan Kawah Putih Terbakar, Pedagang dan Sopir 'Teriak'"
[Gambas:Video 20detik]
(ara/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com