Pembebasan Lahan di Tol Cisumdawu Terganjal Masalah Harga

Vadhia Lidyana - detikFinance
Kamis, 19 Sep 2019 22:35 WIB
Tol Cisumdawu/Foto: Vadhia Lidyana
Sumedang - Pembangunan Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu) sepanjang 61,5 kilometer (km) ditargetkan rampung akhir tahun 2020. Namun, pembebasan lahannya masih terlambat beberapa hal, salah satunya pengurusan dokumen Memorandum of Understanding (MoU) oleh Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) dengan Lembaga Manajeman Aset Negara (LMAN).

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan ada kenaikan harga dalam kesepakatan pembebasan lahan rakyat yang awal mulanya Rp 700 miliar menjadi Rp 1,4 triliun. Oleh karena itu, besaran biaya pembebasan lahan harus disepakati kedua belah pihak.

"Sebetulnya ini kan harusnya Rp 700 miliar tapi karena kenaikan harga diubah menjadi Rp 1,4 triliun. Itu harus disepakati dulu, harus ditandatangani MoU. Itu dasarnya untuk LMAN bayar pada BUJT untuk mengganti talangan nanti," kata Basuki ketika mengunjungi Seksi II Proyek Tol Cisumdawu, Kamis (19/9/2019).


Ia menuturkan, BUJT akan segera membayarkan dana 'gusuran' lahan rakyat ketika sudah ada kesepakatan yang jelas antara LMAN dengan BUJT, dalam hal ini PT Citra Karya Jabar Tol (CKTJ).

"Memang belum dibayarkan. BUJT akan bayar, Kalau sudah ada MoU jelas akan dibayar oleh LMAN," imbuh dia.

Basuki menuturkan, ia sudah menghubungi Wakil Menteri Keuangan Mardiasmo untuk menugaskan LMAN dalam mempercepat pencairan ini. Selain itu, ia meminta kepada semua pihak terkait, dalam hal ini BUJT dan LMAN untuk menandatangani MoU tersebut pekan depan.

"Saya minta minggu depan sudah ada untukMoU. Biasanya kan ceremonial tanda tangan (TTD), dikumpulkan semua pihak. Saya minta nggak pakai ceremonial langsung sirkulasi. Jadi diinternalkan saja (TTD) masing-masing," tegasnya.


Dalam kesempatan yang sama, Kepala Satuan Kerja Pembangunan Tol Cisumdawu Ditjen Bina Marga Kementerian PUPR Yusrizal Kurniawan mengatakan, pembebasan lahan ini harus segera dilaksanakan. Pasalnya, warga setempat yang terdampak pembangunan Tol Cisumdawu sudah siap pindah.

"Di sini warga sudah sepakat, kemudian pembayaran berlarut-larut. Jadi kan warga bertanya-tanya betul atau tidak ini akan dibebaskan. Kok kita (warga) sudah siap tapj ternyata lama. Sedangkan mereka sudah siap-siap pindah. Ini yang menimbulkan mungkin warga emosi," ujar Yusrizal.

Simak Video "Proyek Tol Cisumdawu Mandek, Jokowi: Segera Selesaikan!"
[Gambas:Video 20detik]
(ara/ara)