Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 23 Sep 2019 11:21 WIB

Besok, RI-Jepang Teken Studi Proyek Kereta Kencang JKT-SBY

Trio Hamdani - detikFinance
Ilustrasi kereta kencang/Foto: Dok. INKA Ilustrasi kereta kencang/Foto: Dok. INKA
FOKUS BERITA Kereta Kencang JKT-SBY
Jakarta - Pemerintah Indonesia dan Jepang akan melakukan Memorandum of Understanding (MoU) atau penandatanganan nota kesepahaman mengenai proyek Kereta Kencang Jakarta-Surabaya (JKT-SBY). Kesepakatan ditandatangani besok, Selasa 24 September 2019.

"Besok kita akan tandatangan dengan pemerintah Jepang, MoU untuk Kereta Cepat Jakarta-Surabaya," kata Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi di kantornya, Senin (23/9/2019).

Penandatanganan tersebut, utamanya dalam rangka melaksanakan studi kelayakan (feasibility study/FS) yang dilakukan oleh pihak Jepang.

"Kereta Cepat Jakarta-Surabaya itu memang yang melakukan FS adalah Japan International Cooperation Agency (JICA)," sebutnya.



Tapi, lanjut Budi, Indonesia juga akan terlibat untuk memberikan masukan terkait proyek tersebut, yaitu melalui Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) maupun insinyur di bidang perkeretaapian.

"BPPT memberikan masukan-masukan atau memberikan semacam pra studi. Insinyur kereta api yang ada di Kementerian Perhubungan juga memberikan masukan-masukan kepada mereka sehingga (mereka) itu terlibat," tambahnya.

Hingga kini memang belum ada komitmen resmi hitam di atas putih antara Indonesia dengan Jepang mengenai proyek tersebut. Setelah dilakukan MoU antar kedua belah pihak maka sudah dipastikan proyek tersebut bakal dikerjasamakan dengan Jepang.



Besok, RI-Jepang Teken Studi Proyek Kereta Kencang JKT-SBY


Simak Video "2 Warga Tewas Akibat Banjir dan Longsor di Jepang"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/ara)
FOKUS BERITA Kereta Kencang JKT-SBY
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com