Menristek Cerita Jepang Sempat Ragukan Jembatan Lengkung LRT

Danang Sugianto - detikFinance
Senin, 06 Jan 2020 18:50 WIB
Menristek Bambang Brodjonegoro/Foto: Agung Pambudhy/detikcom
Jakarta - Arvila Delitriana si pembuat jembatan lengkung bentang panjang (longspan) di Kuningan pada proyek LRT Jabodebek kembali mendapatkan apresiasi. Kali ini apresiasi datang dari Kementerian Riset dan Teknologi.

Menteri Riset, Teknologi dan Kepala Badan Riset Inovasi Nasional Bambang Brodjonegoro hari ini memanggil wanita yang akrab disapa Dina itu ke kantornya. Bambang bercerita Dina mengalahkan 3 metode konstruksi bentang panjang diusulkan oleh perancang dari Perancis.

Ketiga metode itu dianggap sulit dilakukan karena harus menambah tiang pancang di tengahnya.

"Kebetulan yang jadi supervisor proyek ini juga konsultan Jepang yang tadinya ragu. Kemudian menyetujui dan memberikan apresiasi. Ini inovasi putri dari bangsa Indonesia dan ini kebanggaan bagi Indonesia," kata Bambang di gedung BPPT, Jakarta, Senin (6/1/2020).


Bambang mengaku kagum dengan Dina yang memiliki inovasi membangun jembatan LRT yang berada di Kuningan itu dengan konsep concrete box girder balanced cantilever sepanjang 148 meter tampa ada kolom penyangga dan berbentuk melengkung.

Menurut Bambang, desain itu merupakan inovasi cemerlang. Sebab untuk membangun jalur LRT melayang di perempatan itu sangat sulit dengan banyaknya konstruksi di bawahnya.

"Perempatan itu bukan hanya perempatan ramai tapi juga ada struktur line. Ada jalan tol, ada juga jalan non tol, perempatan yang sangat sibuk. Bahkan sekarang ada underpass. Dengan kerumitan struktur seperti itu ternyata Bu Dina menemukan caranya. Dengan tanpa menambah kolom di tengah perempatan itu," ujarnya.

Menristek Cerita Jepang Sempat Ragukan Jembatan Lengkung LRT




Simak Video "Tonton Blak-blakan Dina Arvila: Tiap Jembatan Seperti Bayi"
[Gambas:Video 20detik]
(das/fdl)