Pembangunan MRT Jakarta Fase II Lebih Sulit, Ini Alasannya

Anisa Indraini - detikFinance
Rabu, 22 Jul 2020 19:35 WIB
Pembangunannya MRT Jakarta Fase II telah dimulai sejak 24 Maret 2019. MRT Jakarta Fase II akan menghubungkan Bundaran HI-Kota
Pembangunan MRT Jakarta Fase II/Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Pembangunan moda raya terpadu (MRT) Jakarta fase II masih terus berlangsung. Proses pengerjaan proyek ini dinilai lebih rumit dari fase I karena kontur tanah yang menurun dan lunak di sepanjang kawasan Bundaran HI sampai Kota.

"Tanah yang ada di kawasan Thamrin station ada yang cepat sekali turun, ada yang memang sudah stabil, sehingga ada situasi berkombinasi. Sudah tanahnya soft, kemudian terjadi penurunan. Bisa dibayangkan fase II ini lebih sulit dari kita mengerjakan fase I," kata Direktur Utama PT MRT Jakarta William Sabandar dalam konferensi virtual, Rabu (22/7/2020).

Untuk itu, pekerjaan dilakukan sangat hati-hati. Pihaknya turut menggandeng konsultan dan ahli geologi untuk menilai tingkat kelunakan tanah.

"Isu tanah lunak atau penurunan tanah itu harus ditangani secara serius karena kita ingin masa umur dan konstruksi yang kita bangun bertahan di masa yang panjang," ucapnya.

Selain itu, banyaknya cagar budaya di sepanjang jalur fase II juga menjadi tantangan tersendiri. Pembangunan MRT fase II ini dinilai lebih rumit karena sebelum pembangunan dimulai harus betul-betul memikirkan nilai dari cagar budaya tersebut.

"Pelestarian cagar budaya akan terjadi di seluruh fase II. Jadi ini sepanjang kita mulai dari Bundaran HI akan masuk ke area-area cagar budaya salah satunya di kawasan Monas," ucapnya.



Simak Video " Pembangunan MRT Fase II Siap Dimulai Maret 2020"
[Gambas:Video 20detik]
(ara/ara)