Kementerian PUPR Bicara Upaya Kurangi Risiko Kecelakaan di Jalan Tol

aul - detikFinance
Minggu, 07 Nov 2021 15:05 WIB
Mobil terbalik di Tol Cijago
Foto: Mobil terbalik di Tol Cijago (dok.istimewa/Instagram @infodepok24)
Jakarta -

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) mengenai upaya pemerintah untuk mengurangi risiko kecelakaan di jalan Tol maupun non tol. Sehingga menghasilkan kelancaran arus mobilitas lalu lintas pada angkutan umum, barang, logistik, maupun pribadi.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian PUPR Danang Parikesit mengungkap dalam mewujudkan standar pelayanan minimum di Jalan Tol, setiap Jalan Tol yang beroperasi telah melalui rangkaian terakhir penilaian sebelum dioperasikan, yakni uji laik fungsi dan laik operasi.

"Salah satu faktor yang menjadi item pengecekan adalah skid resistance, baik perkerasan kaku (beton) maupun perkerasan flexible (aspal) dengan mengikuti Peraturan Menteri PUPR No 16 Tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Minimal Jalan Tol," katanya dalam keterangan pers, Sabtu (6/11/2021).

Danang juga menyampaikan bagaimana risiko kecelakaan di Tol. Dijelaskan bahwa pedal rem pada kendaraan umumnya tidak bisa dihentikan secara mendadak dan langsung berhenti di lajur Jalan Tol. Pengemudi wajib mengetahui aturan mengenai waktu dan jarak tertentu untuk bisa berhenti di lajur Tol.

"Di setiap area Jalan Tol juga sering diberikan imbauan mengenai 'Jaga Jarak Aman Kendaraan Anda' agar ketika mobil menginjak rem secara mendadak masih terdapat ruang untuk mengurangi kecepatan sampai mobil bisa berhenti dengan aman dan menjaga jarak mobil di belakangnya juga," ujarnya.

Kemudian, perihal pagar pembatas beton pada sisi jalan, dikatakan penempatannya telah mempertimbangkan resiko fatalitas ketika terjadi kecelakaan. Beberapa jenis pagar pengaman memiliki kriteria defleksi/lentur yang berbeda dan digunakan sesuai dengan peruntukannya.

Bersambung ke halaman selanjutnya.