ADVERTISEMENT

Ada Tol Kuala Tanjung-Parapat, ke Danau Toba Paling Lama 2 Jam

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Selasa, 22 Mar 2022 22:57 WIB
Tol Kuala Tanjung-Tebing Tinggi-Parapat
Foto: Dok. PT Hutama Karya (Persero) Tbk: Tol Kuala Tanjung-Tebing Tinggi-Parapat
Jakarta -

Pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera terus dilakukan. Salah satunya proyek Jalan Tol Kuala Tanjung - Tebing Tinggi - Parapat sepanjang 143,5 km yang merupakan ruas jalan tol terpanjang di Provinsi Sumatera Utara.

Direktur Operasi III Hutama Karya Koentjoro mengungkapkan dalam pelaksanaan proyek Tol Kuala Tanjung - Tebing Tinggi - Parapat, Hutama Karya melalui Hamawas mengerjakan konstruksi pada seksi 1 sampai dengan seksi 4 termasuk junction Tebing Tinggi sepanjang 96,5 km.

Kemudian untuk seksi 5 sampai dengan seksi 6 merupakan dukungan konstruksi pemerintah atau Viability Gap Fund (VGF). Hingga saat ini, progres Tol Kuala Tanjung - Tebing Tinggi - Parapat yang kami kerjakan tanpa VGF memiliki persentase progres lahan sebesar 87,7% dan progres konstruksi sebesar 63,08%.

"Dalam pembangunannya, tol ini juga melibatkan perusahaan sub kontraktor/pengusaha lainnya, baik skala pengusaha nasional maupun pengusaha lokal. Keterlibatan pengusaha ini membantu Hutama Karya dalam menyelesaikan pencapaian target operasional jalan tol serta sebagai komitmen perusahaan untuk membuka lapangan pekerjaan di sekitar proyek tol," ujar Koentjoro dalam keterangan tertulis Selasa (22/3/2022).

Lebih lanjut, Koentjoro menerangkan bahwa dengan menggunakan jalan tol yang telah terhubung dari Medan sampai Parapat nantinya membuat perjalanan menuju Desitinasi Super Prioritas (DSP) Danau Toba hanya memakan waktu ±1,5 sampai 2 jam, yang sebelumnya dapat menghabiskan ±4 jam lewat jalur biasa (jalan arteri).

"Nantinya jalan tol ini merupakan jalan alternatif, pilihan bagi masyarakat yang akan menuju Danau Toba. Tidak hanya akan memangkas waktu tempuh namun keberadaan tol ini juga diharapkan dapat mempermudah serta memperlancar arus lalu lintas barang (logistik) dari Medan ke Parapat, begitu pula sebaliknya," jelas Koentjoro.

Sementara itu, Direktur Utama Hamawas Dindin Solakhuddin menerangkan bahwa dalam proses konstruksinya, Tol Kuala Tanjung - Tebing Tinggi - Parapat menerapkan sejumlah teknologi baru untuk mempercepat proses pelaksanaannya.

"Teknologi baru yang diterapkan dalam pembangunan tol ini adalah aplikasi monitoring berbasis cloud sharing pada Building Information Modelling (BIM). Artinya, aplikasi ini dapat diakses melalui perangkat digital lintas platform (Android, Windows, iOS)," ujar Dindin.

Bersambung ke halaman berikutnya. Langsung klik

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT