Terungkap! 3 Biang Kerok Biaya Proyek Kereta Cepat Bengkak Sampai Rp 24 T

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Selasa, 05 Apr 2022 07:30 WIB
Operasi Kereta Cepat Jakarta-Bandung diproyeksi mundur ke Juni 2023 dari rencana sebelumnya Desember 2022. Lalu, sudah sejauh apa perkembangannya?
Foto: Rifkianto Nugroho
Jakarta -

Perjalanan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung penuh lika-liku. Selain molor dari target, biaya proyek ini bengkak atau mengalami cost overrun.

Mulanya, cost overrun proyek ini mencapai US$ 2 miliar atau setara Rp 28,6 triliun (asumsi kurs Rp 14.300). Setelah menggandeng konsultan, bengkak proyek ini turun menjadi US$ 1,675 miliar atau sekitar Rp 24 triliun. Saat ini, nilai pembengkakan ini tengah dihitung lagi oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

Direktur Utama PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) Dwiyana Slamet Riyadi mengatakan cost overrun ini merupakan usulan KCIC sejak lama. Dia mengungkap, ada sejumlah faktor yang membuat nilai proyek ini bengkak. Berikut tiga penyebabnya:

1. Eskalasi Harga

Penyebab proyek bengkak ialah eskalasi harga yakni perubahan harga karena faktor dalam negeri. Sementara, dalam anggaran dasar (initial budget), hal itu tidak dianggarkan.

"Eskalasi harga itu, jadi perubahan harga dikarenakan faktor kondisi di negara Indonesia. Semisal karena inflasi, perubahan UMR, di situ memang secara kontraktual, kontraktor bisa meminta adanya eskalasi harga dengan ketentuan-ketentuan dalam klausul kontrak. Lah ini di dalam initial budget itu nggak ada. Jadi kalaupun memang ini dalam di kontrak tapi di initial budget nggak ada, pasti kan harus kita adakan," katanya dalam program Ask d'Boss detikcom seperti ditulis, Senin (4/4/2022).

2. Pembangunan Stasiun Integrasi

Pembengkakan biaya juga tak terlepas dari pembangunan stasiun integrasi yang menghubungkan kereta cepat Jakarta-Bandung dan LRT Jabodebe di wilayah Halim Perdanakusuma. Dia mengatakan, mulanya stasiun integrasi ini tidak ada dalam perencanaan. Dalam perjalanannya, wilayah Halim dilewati oleh jalur LRT, dan di sisi lain kereta cepat membutuhkan akses yang baik.

Pemerintah dan pemegang saham memutuskan pembangunan stasiun integrasi ini dan kemudian ditanggung oleh KCIC.

"Betul, butuh intermoda salah satunya ya harus ada interkoneksi antara pelayanan kereta api cepat dengan Stasiun LRT. Sehingga akhirnya pemerintah, kemudian shareholder memutuskan ya harus dibangun stasiun LRT di Stasiun Halim daripada interkoneksinya di dekat BNN. Kan agak jauh dari Stasiun Halim. Sehingga ya harus dibangun dan itu menjadi cost overrun, kalau itu kan memang harus," paparnya.

Saksikan juga e-Life: Kok Baper, Sih? Kan Bercanda!

[Gambas:Video 20detik]