Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 21 Okt 2016 17:35 WIB

Transaksi di Pasar Keuangan Konvensional Rp 15 T, Syariah Hanya Rp 1 T

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
Foto: Andhika Akbarayansyah
Jakarta - Bank Indonesia (BI) mencatat tingkat transaksi di pasar keuangan syariah masih sangat rendah. Masih sangat jauh dibandingkan dengan transaksi di pasar keuangan konvensional.

"Pasar keuangan syariah selama ini tertinggal dibandingkan dengan konvensional. Transaksi tertinggi syariah Rp 1 triliun, normalnya hanya Rp 500 sampai 600 miliar rupiah," ungkap Direktur Departemen Ekonomi Syariah BI, Rifky Ismal, dalam jumpa pers di Gedung Thamrin BI, Jakarta Pusat, Jumat (21/10/2016).

Sedangkan, Rifky mengatakan, transaksi di pasar keuangan konvensional dapat mencapai Rp 10 hingga Rp 15 triliun rupiah. Dengan perbedaan yang cukup signifikan itu, semua industri keuangan diharap dapat mengembangkan pasar keuangan syariah.

Berbagai upaya dibuat untuk dapat menggenjot pasar keuangan syariah itu. Salah satunya adalah dengan menawarkan beberapa instrumen keuangan syariah.

"Instrumen baru sertifikat investasi mudharabah antar bank (SIMA) dengan akad mudharabah. BI menerbitkan SIKA sertifikat perdagangan komoditas berdasarkan syariah. Paling banyak pasar uang syariah baru SIMA. Tahun lalu kita keluarkan repo syariah, bank-bank butuh likuiditas jual surat berharganya," ungkap Rifky.

Surat berharga yang dijual tersebut, lanjut Rifky, nantinya harus dibeli lagi dengan 'muwa'adah', yakni ikatan perjanjian. Bank konvensial juga dapat bertransaksi dengan bank syariah, dengan cara menjual sukuk.

"Sudah ada beberapa bank yang melakukan transaksi repo syariah itu. BI juga mengeluarkan mini Master Repo Agreement (MRA) syariah kerja sama dengan pelaku pasar," tutur Rifky. (drk/drk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com