Follow detikFinance
Senin 16 Oct 2017, 16:15 WIB

Kartu e-Money Dibagi Gratis per Mobil, Bagaimana Pengawasannya?

Ardan Adhi Chandra - detikFinance
Kartu e-Money Dibagi Gratis per Mobil, Bagaimana Pengawasannya? Foto: Grandyos Zafna
Jakarta - Mulai hari ini 16 Oktober hingga 31 Oktober 2017, kartu perdana uang elektronik (e-money) ini digratiskan. Pengguna jalan tol hanya diperlukan untuk membeli saldo di dalamnya, ada yang Rp 50.000 dan ada juga yang Rp 100.000.

Selama dua minggu ke depan, program ini dikhususkan kepada para pengguna jalan tol yang belum mempunyai uang elektronik. Setiap mobil pun dibatasi hanya diperbolehkan mendapatkan 1 kartu uang elektronik saja.

Lalu bagaimana pengawasannya?

[Gambas:Video 20detik]


"Kalau itu teknis. Pokoknya kami menghimbau agar diambil yang belum mempunyai (kartu). Kalau kamera lebih kepada satu mobil kan satu jangan satu mobil dikasih dua kelihatan," ujar AVP Corporate Communication Jasa Marga Dwimawan Heru kepada detikFinance di Kantor Pusat Jasa Marga, Jakarta Timur, Senin (16/10/2017).

Langkah ini dilakukan untuk mengejar target 20% pengguna jalan tol yang belum melakukan transaksi non tunai. Sehingga diharapkan pada akhir Oktober 2017 ini semua transaksi di gerbang tol dilakukan secara non tunai menggunakan uang elektronik.

"Kita minta dari jauh-jauh hari pindah, sampai sekarang masih 20% belum pindah," tutur Heru.

Digratiskannya kartu uang elektronik ditanggung oleh perbankan dan Badan Usaha Jalan Tol (BUJT). Pengguna jalan tol yang tadinya harus menanggung biaya kartu sekitar Rp 20.000 per keping, kini digratiskan dan hanya diperlukan membayar saldonya saja.

"Kita berikan supaya tanggal 31 Oktober sudah punya," ujar Heru. (ara/ang)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed