Follow detikFinance
Kamis 28 Dec 2017, 11:19 WIB

Tantangan Perbankan di 2018: Suku Bunga Turun dan Serbuan Fintech

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Tantangan Perbankan di 2018: Suku Bunga Turun dan Serbuan Fintech Foto: Tim Infografis Zaki Alfarabi
Jakarta - Otoitas Jasa Keuangan (OJK) dan Bank Indonesia (BI) tahun 2018 menargetkan pertumbuhan kredit perbankan nasional 10%-12%. Namun menurut regulator masih ada sejumlah tantangan yang akan dihadapi oleh industri perbankan.

Menanggapi hal tersebut wakil direktur utama PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) Herry Sidharta mengatakan makin rendahnya suku bunga menjadi tantangan untuk perbankan di Indonesia.

"Untuk tahun depan tantangan yang dihadapi perbankan Indonesia antara lain tren penurunan suku bunga dan tantangan dari fintech," kata Herry saat dihubungi detikFinance, kamis (28/12/2017).

Dia menjelaskan, untuk menghadapi tantangan tersebut, BNI telah menyiapkan sejumlah strategi seperti BNI Digital Banking untuk memperkuat posisi BNI sebagai bank yang mampu menyediakan layanan keuangan up to date sesuai dengan kebutuhan nasabah.

"Dari peningkatan layanan tersebut, diharapkan pendapatan yang berasal dari Fee Based Income meningkat untuk mengkompensasi persaingan suku bunga," ujar Herry.

Sekedar informasi suku bunga acuan terus mengalami penurunan sejak awal tahun 2017. Terakhir suku bunga acuan BI tercatat 4,25%. Rendahnya suku bunga ini turut mengerek penurunan suku bunga simpanan di perbankan yang akhirnya mempengaruhi suku bunga kredit perbankan.

Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) Suprajarto menjelaskan tahun depan memang masih banyak tantangan untuk perbankan. Mulai dari sumber daya manusia (SDM) dan memasuki era digital di mana bank akan bersaing dengan fintech.

"Perbankan sudah memasuki dunia digital banking untuk mengimbangi maraknya perusahaan fintech pada 2018," kata Suprajarto.


Untuk survive di era digital saat ini BRI terus meningkatkan kualitas electronic channel mulai dari mobile banking hingga internet banking. BRI juga telah memiliki BRIsat, satelit agar layanan BRI bisa dijangkau ke seluruh wilayah di Indonesia.

Saat ini jumlah fintech yang terkait dengan industri keuangan memang cukup banyak. Seperti layanan peer to peer lending yang menyediakan pengajuan kredit secara online melalui aplikasi hingga website.

P2P menyediakan layanan peminjaman uang untuk usaha kecil, pinjaman uang muka perumahan hingga kredit konsumsi seperti kredit gadget.

(ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed