Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 30 Jul 2019 13:32 WIB

Darmin Beberkan Pentingnya Nabung Untuk Masa Depan RI

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Rengga Sancaya Foto: Rengga Sancaya
Jakarta - Pemerintah dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) gencar menggerakkan program menabung bagi masyarakat dan anak muda. Hal ini dilakukan sebagai salah satu cara demi mendorong inklusi keuangan di Indonesia.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengajak anak muda dan mahasiswa untuk gemar menabung. Menurut dia dengan menabung maka bisa turut membantu perekonomian nasional.

Menurut dia, jika sudah terbiasa menabung maka akan lebih mudah memahami layanan keuangan dan investasi di instrumen lain.

"Coba adik-adik tanya ke pak Wimboh berapa pertumbuhan kredit tahun ini? Ya kira kira 12% dibanding tahun lalu. Tapi berapa jumlah tabungan atau dana pihak ketiga yang ada di bank? Hanya 7 - 8% ini artinya kredit lebih tinggi dibanding tabungannya," kata Darmin di Auditorium BPPT, Jakarta, Selasa (30/7/2019).

Dia mengungkapkan dengan jumlah tabungan yang besar di dalam negeri. Maka tak perlu lagi membutuhkan modal asing untuk pembiayaan perekonomian.

"Misalnya tabungan kita secara nasional Rp 100 triliun tapi perlu membangun dan membutuhkan investasi Rp 110 triliun. Apa yang terjadi? kita harus pinjam dan undang modal asing masuk. Tidak masalah sebenarnya, tapi nombok jadinya. Kalau tidak diimbangi dengan tabungan maka ada banyak ketergantungan kita dengan dana asing," jelas dia.



Darmin mengungkapkan tak ada yang salah dengan kebutuhan dana asing untuk pembiayaan perekonomian. Namun alangkah baiknya jika tidak lagi menggunakan dana asing.

Dia menceritakan, jika terlalu banyak modal asing yang masuk di Indonesia maka jika terjadi gejolak global akan pengaruh ke nilai tukar rupiah terhadap dolar AS.

"Karena jika dia (dana asing) pergi dan kembali ke negaranya rupiah akan melemah. Adik-adik ini alasan kenapa kita kemudian menghidupkan gerakan menabung lagi. Kalau dulu ada program Tabanas dan Taska, seiring berjalannya waktu dia tidak cukup juga, makanya kita hidupkan kembali," jelas dia.

Menurut Darmin, dengan menabung maka anak muda sudah turut membantu mempersiapkan agar tidak terlalu tergantung terhadap modal dari luar.

Indonesia bisa menyelamatkan diri dari gejolak keuangan global yang sering kali terjadi.

"Saya kira itu yang ingin saya sampaikan, mudah-mudahan semangat ini bisa ditindaklanjuti dan adik-adik bisa mengajak teman dan sesama remaja untuk menyiapkan Indonesia yang lebih kuat dan Indonesia sejahtera yang tahan goncangan di masa depan," imbuh dia.



Simak Video "Harga Tiket Pesawat Harus Turun Paling Lambat 1 Juli"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com