Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 25 Okt 2019 13:46 WIB

Dana Asing Sempat Cabut dari RI, Bos BI: Tak Berhubungan dengan Kabinet

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Sylke Febrina Laucereno
Jakarta - Bank Indonesia (BI) mencatat aliran modal asing yang masuk ke Indonesia sejak awal tahun hingga 24 Oktober 2019 tercatat Rp 210 triliun.

Gubernur BI Perry Warjiyo menjelaskan aliran modal tersebut terdiri dari surat berharga negara (SBN) Rp 157,6 triliun dan ke saham Rp 50,3 triliun.

"Itu yang sampai 24 Oktober 2019, kalau week to date (mingguan) jumlahnya Rp 12,03 triliun. Memang sempat terjadi outflow pada saham Rp 0,23 triliun," kata Perry di Gedung BI, Jakarta, Jumat (25/10/2019).

Perry mengatakan adanya aliran modal yang keluar terjadi karena respon ketidakpastian dari sisi global di pasar saham. Menurut Perry jumlah yang keluar jumlahnya sangat sedikit jika dibandingkan dengan jumlah yang masuk.


Saat ditanyakan apakah outflow terjadi karena pasar tak ekspektasi baik pada pengumuman kabinet. Perry menjawab tak ada kaitan kabinet dengan modal asing yang keluar.

"Tidak ada hubungannya outflow dengan kabinet. Modal asing melihat confidence global, outflownya kan hanya Rp 0,23 triliun dibandingkan inflow yang lebih dari Rp 210 triliun," imbuh dia.

Menurut Perry masih banyaknya modal asing yang masuk ke Indonesia mencerminkan jika Indonesia masih menarik di mata asing.

Sebelumnya pada Senin investor asing justru melakukan aksi jual di pasar modal. Kondisi itu seiring dengan aksi Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang mulai memanggil beberapa tokoh ke Istana Kepresidenan untuk menjadi menteri.

Mengutip RTI, Senin (21/10/2019), tercatat net sell di seluruh pasar mencapai Rp 58,09 miliar. Itu terjadi di pasar reguler Rp 45,95 miliar, serta pasar negosiasi dan tunai sebesar Rp 12,14 miliar.



Simak Video "Jokowi Hingga Detik Ini Belum Kepikiran Reshuffle"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com