Kuartal I 2021, BNI Raup Laba Bersih Rp 2,39 Triliun

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Senin, 26 Apr 2021 17:12 WIB
Gedung BNI
Foto: dok BNI
Jakarta -

PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) mencatatkan laba bersih kuartal I tahun 2021 sebesar Rp 2,39 triliun. Direktur Keuangan BNI Novita Widya Anggraini mengatakan rasio kecukupan pencadangan atau coverage ratio ditetapkan pada level 200,5%, lebih tinggi dari posisi akhir tahun 2020 yang sebesar 182,4%.

Dengan fundamental yang semakin kuat dan berjalannya program transformasi perusahaan, termasuk transformasi layanan digital, kami yakin bahwa kinerja BNI hingga akhir tahun 2021 dapat lebih baik dibandingkan dengan tahun 2020.

Menurut Novita, salah satu fokus utama kebijakan manajemen perseroan saat ini adalah adanya pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan.

"Oleh karena itu beragam langkah telah disiapkan demi mewujudkan kinerja yang berkelanjutan tersebut, yaitu antara lain menetapkan target kinerja yang berbasiskan profitabilitas, dan tidak hanya menekankan pada pertumbuhan aset semata," kata dia dalam konferensi pers, Senin (26/4/2021).

Dia mengungkapkan salah satu tolok ukurnya adalah Pre-Provisioning Operating Profit (PPOP), atau laba perusahaan (BNI) sebelum pencadangan. Pada Kuartal I tahun 2021, PPOP tercatat sebesar Rp 7,84 triliun atau meningkat 5,9% dibandingkan Kuartal I tahun 2020, yaitu sebesar Rp 7,4 triliun.

Hal ini mengindikasikan bahwa kemampuan perseroan untuk menghasilkan laba sebelum pencadangan terus meningkat dan bahkan telah diatas kondisi sebelum pandemi meluas di Indonesia di Kuartal I tahun 2021.

Bekal PPOP tersebut menambah ruang bagi Perseroan untuk tetap mengambil langkah dan kebijakan strategis untuk memastikan kinerja keuangan perseroan tetap sehat dan berkelanjutan, diantaranya dengan secara konservatif membentuk pencadangan (CKPN) yang sesuai untuk menghadapi risiko penurunan kualitas aset serta menghadapi tantangan perekonomian di masa mendatang.

"Itu sebabnya, pada Kuartal I Tahun 2021, Perseroan tetap membentuk CKPN yang tinggi sebesar Rp 4,81 triliun atau meningkat 127,7% diatas CKPN Kuartal I Tahun 2020 yang sebesar Rp 2,11 triliun," ujar dia.

Selanjutnya
Halaman
1 2