Jumbo! Penjaminan Kredit buat Pelaku Usaha Tembus Rp 2,25 T

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Jumat, 03 Sep 2021 17:23 WIB
Petugas Cash Center BNI menyusun tumpukan uang rupiah untuk didistribusikan ke berbagai bank di seluruh Indonesia dalam memenuhi kebutuhan uang tunai jelang Natal dan Tahun Baru. Kepala Kantor perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Papua mengungkapkan jumlah transaksi penarikan uang tunai sudah mulai meningkat dibanding bulan sebelumnya yang bisa mencapai penarikan sekitar Rp1 triliun. Sedangkan untuk Natal dan tahun baru ini secara khusus mereka menyiapkan Rp3 triliun walaupun sempat diprediksi kebutuhannya menyentuh sekitar Rp3,5 triliun. (FOTO: Rachman Haryanto/detikcom)
Jumbo! Penjaminan Kredit buat Pelaku Usaha Tembus Rp 2,25 T
Jakarta -

Untuk mendukung pelaku usaha di tengah pandemi COVID-19, Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) yang merupakan Special Mission Vehicle (SMV) Kementerian Keuangan menyalurkan program Penjaminan Pemerintah kepada perbankan.

Ketua Dewan Direktur merangkap Direktur Eksekutif LPEI James Rompas mengungkapkan pembatasan aktivitas perusahaan dan pemberlakuan kebijakan di negara tujuan ekspor sejak pandemi global tahun lalu sangat berdampak terhadap beberapa sektor termasuk sektor ritel di Indonesia.

Pemulihan sektor-sektor yang menyerap tenaga kerja dalam jumlah besar, termasuk jaringan rantai pasoknya, menjadi prioritas dalam penyaluran JAMINAH.

Hingga periode Agustus 2021, realisasi volume penjaminan atas kredit modal kerja yang disalurkan oleh perbankan kepada pelaku usaha korporasi melalui program Penjaminan Pemerintah atau JAMINAH dalam rangka pemulihan ekonomi nasional (PEN) telah mencapai Rp 2,25 triliun dengan jumlah tenaga kerja yang dapat dipertahankan sebanyak 47.272 orang.

Dia mengatakan dalam melakukan penugasan program PEN dengan JAMINAH, LPEI bersinergi dengan 28 perbankan komersial baik Bank Himbara, Bank Pembangunan Daerah dan bank swasta nasional/asing untuk merealisasikannya.

Klik halaman berikutnya.