Berapa Sih Jumlah Uang Beredar di Indonesia? Segini Jawabannya

Geordi Oswaldo - detikFinance
Selasa, 23 Nov 2021 11:08 WIB
Pekerja merapihkan uang Dollar dan Rupiah di Cash Center BRI Pusat, Jakarta, Kamis (5/6/2014). Nilai tukar rupiah hingga penutupan perdagangan sore pekan ini hampir menyentuh angka Rp 12.000 per-dollar US.
Foto: Rachman Haryanto
Jakarta -

Bank Indonesia (BI) mencatat likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) pada pada Oktober 2021 sebesar Rp 7.490,7 triliun atau tumbuh 10,4%, lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya 8,2%.

Peningkatan tersebut dapat terjadi karena adanya pertumbuhan uang beredar (M1) dan uang kuasi. Tercatat bahwa pertumbuhan M1 pada Oktober 2021 sebesar 14,6%, sedangkan uang kuasi yang tumbuh 6,0%.

Selain itu pertumbuhan uang beredar dalam arti luar pada Oktober 2021 ini berhasil meningkat berkat pertumbuhan aktiva luar negeri bersih dan aktiva dalam negeri bersih. Aktiva luar negeri bersih tercatat mengalai pertumbuhan sebesar 5,7%, lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan pada September 2021 sebesar 5,0%.

Sedangkan untuk aktiva dalam negeri bersih juga mengalami pertumbuhan sebesar 12,1%, meningkat dari 9,3% pada bulan sebelumnya. Pertumbuhan aktiva dalam negeri bersih ini didorong oleh lebih tingginya pertumbuhan tagihan Bersih kepada Pemerintah Pusat (Pempus) dan penyaluran kredit.

BI mencatat Tagihan Bersih kepada Pempus tumbuh 30,4%. Meningkat dibandingkan dengan bulan sebelumnya sebesar 16,1% (yoy).

Sementara itu, tren peningkatan penyaluran kredit juga terus berlanjut dan tumbuh sebesar 3,0%. Meningkat dari pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 2,1% (yoy).



Simak Video "Blak-Blakan Oscar Darmawan, Kripto Cuma Alternatif Investasi"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)