Siap-siap! BPD Bakal Makin Gencar Salurkan Kredit di 2022

Trio Hamdani - detikFinance
Jumat, 31 Des 2021 12:20 WIB
Petugas Cash Center BNI menyusun tumpukan uang rupiah untuk didistribusikan ke berbagai bank di seluruh Indonesia dalam memenuhi kebutuhan uang tunai jelang Natal dan Tahun Baru. Kepala Kantor perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Papua mengungkapkan jumlah transaksi penarikan uang tunai sudah mulai meningkat dibanding bulan sebelumnya yang bisa mencapai penarikan sekitar Rp1 triliun. Sedangkan untuk Natal dan tahun baru ini secara khusus mereka menyiapkan Rp3 triliun walaupun sempat diprediksi kebutuhannya menyentuh sekitar Rp3,5 triliun. (FOTO: Rachman Haryanto/detikcom)
Foto: Rachman Haryanto
Jakarta -

PT Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara (Bankaltimtara) mengintensifkan ekspansi kredit serta perbaikan kualitas kreditnya dalam rangka mendongkrak kinerja pada 2022.

Direktur Utama Bankaltimtara Muhammad Yamin mengatakan bahwa ekspansi kredit dilakukan pada segmen usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) guna memenuhi rasio pembiayaan inklusif makroprudensial (RPIM) sesuai PBI No.23/13/PBI/2021 yang ditargetkan minimal sebesar 20% pada akhir Desember 2022.

Sejumlah langkah sudah dijalankan perseroan di antaranya melalui Program Kredit Kukar Idaman yang dilakukan di Kabupaten Kutai Kartanegara, maupun bekerja sama dengan lembaga keuangan lainnya.

"Kami bekerja sama dengan PNM yang sudah memiliki ekosistem UMKM. Selain itu, kami juga menggandeng fintech yang juga memiliki segmen yang sama yang sesuai dengan PBI untuk RPIM itu," ujarnya dikutip Jumat (31/12/2021).

Yamin mengatakan perlu kolaborasi dengan ekosistem digital yang sudah berkembang untuk merealisasikan ekspansi kredit. Nantinya, Bankaltimtara juga akan menyediakan sistem digital yang akan memudahkan komunikasi antara calon nasabah dengan bank saat pengajuan kredit. Dengan demikian, proses yang sebelumnya harus memerlukan waktu lama karena perlu tatap muka dapat dipangkas dan menjadi lebih efisien.

Kendati ekspansi kredit dilakukan, Yamin memastikan mitigasi risiko juga tetap dijalankan agar rasio kredit bermasalah atau non performing loan (NPL) tetap terjaga.

Bankaltimatra juga akan mendorong perbaikan kualitas kredit yang sudah ada sehingga rasio NPL terus menurun. Saat ini, rasio NPL Bankaltimtara mencapai 3,88% gross. Angka ini berada di bawah yang diatur oleh otoritas yang berarti kualitas kreditnya terjaga.