Pembiayaan Hijau BNI di Tahun 2021 Naik 23,6%

Nada Zeitalini Arani - detikFinance
Jumat, 28 Jan 2022 10:59 WIB
Gedung BNI
Foto: BNI
Jakarta -

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. terus membuktikan komitmennya dalam implementasi keuangan berkelanjutan. Portofolio pembiayaan hijau kian meningkat seiring adopsi bisnis berbasis sosial dan lingkungan, sekaligus didorong juga oleh momentum pemulihan ekonomi.

Kinerja pembiayaan segmen hijau BNI tercatat positif pada tahun 2021. Portofolio hijau BNI tercatat Rp 172,4 triliun atau 29,6% dari total portofolio kredit BNI. Dengan demikian pembiayaan hijau terbilang naik 23,67% secara tahunan dari tahun lalu yang tercatat Rp 139,4 triliun dengan porsi 25,4% dari total portofolio kredit BNI.

Direktur Manajemen Risiko BNI David Pirzada memaparkan pembiayaan hijau ini utamanya diberikan untuk kebutuhan pengembangan ekonomi sosial masyarakat melalui pembiayaan segmen kecil dengan total portofolio mencapai Rp 117 triliun. Adapun, selebihnya digunakan untuk kebutuhan pembangunan ekosistem lingkungan hijau, energi baru terbarukan, serta pengelolaan polusi dan pengelolaan limbah.

"Kinerja pembiayaan hijau yang positif didukung kepedulian sosial dan lingkungan yang tinggi, serta praktik Tata Kelola Perusahaan yang unggul. Ini tentunya merupakan capaian yang membanggakan sekaligus pembuktian kami sebagai salah satu pelopor green banking nasional," ujar David dalam keterangan tertulis, Jumat (28/1/2022).

David menuturkan BNI tahun ini berencana untuk kembali memperkuat keuangan berkelanjutan BNI dengan terus melakukan ekspansi program kemitraan, pemberdayaan, sekaligus pendampingan mitra dan debitur sektor berkelanjutan.

Terlebih, David menyampaikan segmen berkelanjutan ini memiliki cakupan yang tergolong luas. Tidak hanya terkait UMKM dan pengelolaan lingkungan, tetapi juga implementasi sistem produksi yang ramah sosial dan lingkungan dari debitur korporasi. Perseroan pun proaktif mendorong segmen korporasi ini untuk melakukan transformasi secara aktif yang akhirnya berdampak pada penyaluran kredit investasi.

"Kami juga berencana menerbitkan green bond tahun, yang tentunya akan menjadi sumber dana untuk meningkatkan eksposur BNI lebih kuat lagi di sektor hijau," imbuhnya.

Sebagai informasi, implementasi keuangan berkelanjutan BNI tahun ini pun telah mendorong peningkatan rating ESG BNI dari Morgan Stanley Capital International atau MSCI menjadi A sejak November 2021. Rating A saat ini menjadi yang tertinggi di antara perbankan Indonesia, sekaligus menegaskan posisi BNI sebagai pioneer dalam implementasi keuangan berkelanjutan.



Simak Video "Jokowi Ungkap Potensi RI Jadi Negara Industri yang Diperhitungkan Dunia"
[Gambas:Video 20detik]
(ncm/hns)