ADVERTISEMENT

Tak Langgar Konsep Kehati-hatian, BNI Salurkan Kredit ke Sektor Tambang Sesuai SOP

Fadhly Fauzi - detikFinance
Jumat, 13 Mei 2022 08:10 WIB
Petugas Cash Center BNI menyusun tumpukan uang rupiah untuk didistribusikan ke berbagai bank di seluruh Indonesia dalam memenuhi kebutuhan uang tunai jelang Natal dan Tahun Baru. Kepala Kantor perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Papua mengungkapkan jumlah transaksi penarikan uang tunai sudah mulai meningkat dibanding bulan sebelumnya yang bisa mencapai penarikan sekitar Rp1 triliun. Sedangkan untuk Natal dan tahun baru ini secara khusus mereka menyiapkan Rp3 triliun walaupun sempat diprediksi kebutuhannya menyentuh sekitar Rp3,5 triliun. (FOTO: Rachman Haryanto/detikcom)
Foto: Rachman Haryanto
Jakarta -

Kajian lembaga Urgewald dan Institute for Energy Economics and Financial Analysis (IEEFA), yang menyatakan bahwa PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI masih memberi pinjaman ke perusahaan batu bara yang terdaftar pada Global Coal Exit List (GCEL) 2020 dianggap tendensius.

Demikian pendapat Direktur Eksekutif Oversight of Indonesia's Democratic Policy, Satyo Purwanto kepada wartawan di Jakarta, Rabu (11/5). Sebab, menurut Satyo, tidak hanya BNI, bank milik negara yang tergabung dalam Himbara juga memberikan fasilitas kredit ke sektor pertambangan.

"Kenapa hanya BNI yang disorot, sangat tendensius. Padahal yang harus dikritisi apabila debitur yang sudah macet dan terjadi side streaming, lalu penggelapan kredit yang keluar dari perjanjian kredit untuk uang yang digunakan sehingga terjadi kredit macet. Itu hal yang harus kita pantau agar debitur tidak semena-mena," kata Satyo dalam keterangannya, Jumat (13/5/2022).

Satyo curiga, sektor pertambangan di Sumatera Selatan yang dijadikan objek seolah pesanan dari debitur-debitur nakal yang perbuatan tindak pidananya sudah terendus oleh aparat penegak hukum. "Padahal sektor tambang tidak hanya ada di Sumsel saja, ada di Provinsi lain. Apakah ini pesanan dari debitur nakal," ujar Satyo.

Padahal di sisi lain, Satyo mengemukakan bahwa sektor pertambangan khususnya batu bara saat ini sangat vital perannya. Selain membantu keuangan negara dan menjadi energi murah bagi rakyat, sektor ini juga menjadi tulang punggung energi dunia.

"Seperti waktu kita di Januari (2022) berhenti mengekspor batubara selama satu bulan. Negara seperti Jepang, Korea Selatan bahkan Italia dan Jerman meminta untuk dibuka larangan ekspor batu bara oleh Pemerintah RI sehingga mereka bisa impor batu bara dari kita," bebernya.

Terkait anggapan bahwa batu bara adalah energi tak ramah lingkungan, Satyo berpendapat agar menambah portfolio di green energy. Di Indonesia sendiri, sambung dia, sudah ada teknologi yang membuat PLTU tidak menghasilkan polusi.

"Fakta negara-negara maju pun sampai sekarang masih menggunakan PLTU dikarenakan harga pokok produksi untuk pembangkit lebih murah," kata Satyo Purwanto.

Lanjut halaman berikutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT