ADVERTISEMENT

Kredit bjb Mesra Masuk Nominasi Finalis Top Inovasi Pelayanan Publik

Rhazes Putra - detikFinance
Kamis, 07 Jul 2022 21:49 WIB
Kredit Mesra bank bjb
Foto: bjb
Jakarta -

Bank bjb dan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat terus membuat inovasi dan terobosan penting di sektor keuangan untuk menggenjot ekonomi kerakyatan. Salah satunya membuat terobosan penting dalam menelurkan skema pembiayaan bagi pelaku usaha mikro dan kecil, yaitu kredit bjb Mesra.

Kredit bjb mesra adalah program bersama Pemprov Jabar sejak kepemimpinan Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil untuk mendorong ekonomi Jabar Juara Lahir Batin dan agar masyarakat sejahtera menjalani usaha dengan nyaman dan lancar tanpa memikirkan beban bunga.

Diketahui, bjb Mesra adalah fasilitas pinjaman yang diberikan bank bjb kepada pelaku usaha mikro perorangan yang belum bankable dengan plafon maksimal Rp 5.000.000. Keunggulan produk bjb mesra adalah bunga 0%. Menariknya, bjb Mesra bergulir tanpa agunan dan bebas biaya provisi.

Program ini membidik komunitas rumah ibadah dengan harapan terbangun ekonomi yang baik di lingkungan sekitarnya. Namun, target terpenting adalah menghilangkan jerat rentenir bagi warga di sekitar rumah ibadah yang menjalankan usaha.

"Ini adalah cara kami melawan rentenir. Saat ini, ada 40 persen UMKM di Jabar terjerat rentenir karena kemudahannya. Makanya visi kami bersama bank bjb, mari kita kalahkan rentenir dengan akses yang mudah, tidak membebani dan tanpa agunan," kata Ridwan Kamil dalam keterangan tertulis, Kamis (7/7/2022).

Inovasi pembiayaan yang digulirkan Pemprov Jabar dan bank bjb ini terbilang baru. Pantas jika bjb Mesra menjadi salah satu program yang disorot pemerintah pusat. Buktinya, bjb Mesra mampu keluar sebagai nominasi finalis Top Inovasi Pelayanan Publik tahun 2022 yang diselenggarakan oleh Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan RB).

Top Inovasi Pelayanan Publik adalah program yang turun digelar oleh Kemenpan RB setiap tahunnya. Di mana ratusan inovasi di Indonesia diseleksi untuk diapresiasi sebagai model percontohan pelayanan publik terbaik. Program ini digagas untuk menjaring, mendokumentasikan, dan mempublikasikan kepada publik agar menjadi contoh daerah lainnya.

Dalam paparannya, Ridwan Kamil menjelaskan, program Kredit Mesra telah berhasil membebaskan sekitar 3.500 masyarakat dari rentenir. Bahkan, mereka kini memiliki bisnis yang terus berkembang dengan serapan tenaga kerja mencapai 8.000 orang.

Tak hanya itu, Kredit Mesra tak hanya memberi pinjaman, tetapi juga ada proses pelatihan dan pendampingan agar pinjaman yang diberikan betul betul efektif. Sejauh ini pembayaran cicilan sangat lancar, terbukti dengan NPL yang sangat kecil. Bahkan, mereka cenderung tidak mau menunggak.

"Kalau ini masif, kami berharap akses ke rentenir semakin sedikit. Ini adalah cara kami berantas kemiskinan di Indonesia. Kalau enggak begitu, rentenir bisa makin mencekik rakyat. Kami bersama bank bjb akan terus kolaborasi maksimalkan program ini," imbuh dia.

Ia mengatakan program kredit bjb Mesra telah berjalan hampir 4 tahun dengan pencapaian sangat baik. Tak kurang dari 9.321 debitur dari berbagai komunitas rumah ibadah telah penerima manfaat dari program ini. Tercatat, penyaluran pembiayaan bjb Mesra lebih dari Rp 37 miliar.

Untuk mengakselerasi penyaluran program kredit bjb Mesra, bank bjb telah melakukan kerjasama dengan beberapa organisasi keagamaan. Juga bersinergi dengan beberapa Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Pemerintah Provinsi Jawa Barat termasuk Dinas Koperasi dan UKM.

Tak hanya itu, bank bjb juga telah menyediakan aplikasi bjb Mesra untuk memudahkan akses bagi para calon debitur. Saat ini Kredit bjb Mesra sudah dapat dilayani di seluruh jaringan kantor bank bjb.

Sebagai tahapan seleksi, pada Kamis 30 Juni 2022 lalu, program bjb Mesra telah dilakukan uji publik melalui media daring. Tak tanggung-tanggung, Gubernur Provinsi Jawa Barat Ridwan Kamil langsung turun tangan ikut menjadi peserta uji yang diwawancarai. Gubernur sebagai inisiator program ini memaparkan filosofi, konsep, dan pandangannya ke depan terkait pengembangan UMKM di Jabar.

Turut mendampingi, Direktur Komersial & UMKM bank bjb Nancy Adistyasari dan Kepala Dinas Koperasi & UKM Provinsi Jawa Barat Kusmana Hartadji. Pemaparan konsep bjb Mesra yang telah sukses dilaksanakan di Jabar berlangsung lancar tanpa kendala apapun.



Simak Video "Jokowi: Jangan Lagi Ada Akses Kredit yang Sulit untuk UMKM!"
[Gambas:Video 20detik]
(fhs/hns)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT