ADVERTISEMENT

OJK Wajibkan Perusahaan Pinjol Setor Modal Rp 25 Miliar

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Sabtu, 06 Agu 2022 16:52 WIB
Ilustrasi pinjol
Ilustrasi/Foto: Shutterstock
Jakarta -

Perusahaan pinjaman online atau fintech peer to peer lending harus menyetorkan modal minimal Rp 25 miliar. Dalam Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Nomor 10/POJK.05/2022 Tentang Pendanaan Bersama Berbasis Teknologi Informasi disebutkan modal ini harus disetorkan saat pendirian.

Dalam POJK itu juga disebutkan penyelenggara LPPBTI harus didirikan dalam bentuk badan hukum perseroan terbatas. Lalu kepemilikan asing pada penyelenggara baik secara langsung maupun tidak langsung dilarang melebihi 85% dari modal disetor.

"Penyelenggara harus memiliki modal disetor pada saat pendirian paling sedikit Rp25.000.000.000," tulis aturan OJK, dikutip Sabtu (6/8/2022).

"Penyelenggara wajib memiliki paling sedikit 1 pemegang saham pengendali (PSP)," lanjut aturan OJK

Selain itu penyelenggara harus terlebih dahulu memperoleh izin usaha dari OJK. Lalu penyelenggara konvensional yang konversi menjadi penyelenggara berdasarkan prinsip syariah wajib memperoleh persetujuan dari OJK.

Kemudian anggota direksi, dewan komisaris dan pejabat 1 tingkat di bawah Direksi wajib memiliki sertifikat profesi di bidang teknologi finansial.

Selanjutnya calon pihak utama (PSP, direksi, dewan komisaris, dan DPS) wajib memperoleh persetujuan dari OJK sebelum menjalankan tindakan, tugas, dan fungsinya sebagai pihak utama.

Lalu kegiatan usaha Penyelenggara terdiri atas penyediaan, pengelolaan, dan pengoperasian LPBBTI. "LPBBTI dapat dilakukan melalui pendanaan produktif dan pendanaan multiguna," ujarnya.

Selanjutnya ada juga batas maksimum pendanaan kepada setiap penerima dana sebesar Rp 2.000.000.000,00 (dua miliar rupiah).

Batas maksimum pendanaan oleh setiap pemberi dana dan afiliasinya paling banyak 25% dari posisi akhir pendanaan pada akhir bulan.

(kil/eds)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT