ADVERTISEMENT

Tekan Risiko Perubahan Iklim, Bank BUMN Naik Peringkat CDP

Tim detikFinance - detikFinance
Rabu, 17 Agu 2022 09:05 WIB
Kantor Pusat Bank BTN Jl Gajah Mada No.1 Jakarta
Foto: Ari Saputra
Jakarta -

Pada 2021, Carbon Disclosure Project (CDP) mengapresiasi pengungkapan dan kinerja PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk atau BTN terkait perubahan iklim (climate change).

Kata Founder BGK Foundation, Achmad Deni Daruri, CDP memberikan rating C kepada Bank BTN dalam kuesioner climate change.

Dibandingkan dengan 2019, kata Deni, rating Bank BTN naik 4 level, dari rating F atau tidak merespon menjadi C di 2021.

"Selain itu, supplier engagement rating Bank BTN turut meningkat dari rating D di 2020 menjadi C di 2021. Rating C sendiri berarti perusahaan telah memasuki level awareness terkait perubahan iklim, memiliki pemahaman terkait isu perubahan iklim dan dampak yang dihasilkan," papar Deni dalam keterangan tertulis Selasa (16/8).

Tahun ini Bank BTN kembali merespons kuesioner climate change CDP dengan harapan adanya kenaikan rating di masa depan. Hasil rating akan terpublikasi secara serentak di seluruh dunia pada Desember 2022.

Di Indonesia Bank BTN menjadi satu-satunya perbankan yang merespons kuesioner climate change, mendapatkan rating penilaian, dan dipublikasikan pada situs resmi CDP.

Sementara di antara 12 bank nasional lainnya, yakni Bank Mandiri, BNI, BRI, BTN, BCA, Bank Mega, Bank Permata, Bank Pan Indonesia, Bank Danamon, Bank KB Bukopin, Bank DKI, Bank BTPN Syariah, hanya Bank BTN yang telah merespons kuesioner climate change periode 2022.

Beberapa bank nasional menggunakan agensi rating ESG lain, seperti MSCI, Sustainalytics, ISS ESG, Dow Jones Sustainability Indices, dan lainnya.

"Kami sangat mengapresiasi inisiatif dan konsistensi dari Bank BTN dalam memerangi perubahan iklim. Bank BTN telah memetakan berbagai risiko dan peluang terkait perubahan iklim, mengukur dampak finansial yang terjadi, serta mengukur strategi dan biaya yang harus dikeluarkan untuk mengatasi risiko dan peluang perubahan iklim," papar Deni.

Berbagai kegiatan penghematan energi dan pembiayaan hijau, kata Deni, telah dilakukan selaras dengan program-program Rencana Aksi Keuangan Berkelanjutan (RAKB) perusahaan.

"Dengan transparansi dan usaha peningkatan kinerja perubahan iklim, Bank BTN turut berkontribusi dalam upaya pencapaian penurunan emisi nasional dan global," ungkapnya.

CDP merupakan organisasi independen dengan tingkat kredibilitas tinggi. Lembaga ini memegang koleksi data global terbesar mengenai perubahan iklim, hutan, dan air perusahaan dan menjadi jantung keputusan bisnis, investasi, serta kebijakan bisnis.

Lembaga CDP berdiri sejak 2000, berpusat di London, United Kingdom. Platform ini telah digunakan sekitar 590 investor dengan sumber kapital US$ 110 triliun, dan sekitar 9.600 perusahaan di seluruh dunia, termasuk Bank BTN.

Bersambung ke halaman berikutnya

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT