Rupiah Digital Garuda Akan Meluncur, BI Buka-bukaan Nasib Uang Kertas

ADVERTISEMENT

Rupiah Digital Garuda Akan Meluncur, BI Buka-bukaan Nasib Uang Kertas

Ilyas Fadilah - detikFinance
Senin, 05 Des 2022 11:22 WIB
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Wrjiyo
Foto: Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo (istimewa/BI)
Jakarta -

Bank Indonesia (BI) sedang menggarap Proyek Garuda. Proyek ini adalah white paper terkait pengembangan Central Bank Digital Currency (CBDC) atau Rupiah Digital.

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, pada prinsipnya Rupiah Digital sama dengan alat pembayaran lainnya. Lantas bila Rupiah Digital terbit, bagaimana nasib uang kartal atau uang fisik?

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, tujuan pemerintah menerbitkan Rupiah Digital salah satunya untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Dari sisi demografi, masyarakat punya kebiasaan berbeda dalam memilih cara transaksi.

"Masyarakat kita secara demografi ada yang masih ingin menggunakan alat pembayaran kertas. Ada yang masih ingin menggunakan alat pembayaran berbasis rekening. Tapi anak-anak, cucu-cucu kita itu memerlukan pembayaran digital," katanya dalam acara BIRAMA Talkshow "Meniti Jalan Menuju Digital Rupiah" di Kantor BI, Jakarta Pusat, Senin (5/12/2022).

Terkait nasib uang fisik saat terbitnya Rupiah Digital, Asisten Gubernur Bank Indonesia/Kepala Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran Filianingsih Hendarta menegaskan bahwa uang fisik akan tetap ada.

"Ini (uang fisik) akan tetap ada. Tetapi kami menyediakan tadi, untuk memenuhi kebutuhan masyarakat," ungkapnya.

Sama seperti Perry, ia menilai masyarakat punya cara berbeda dalam bertransaksi. Kaum millenial cenderung menggunakan uang digital, sementara non-millenial cenderung memakai uang fisik. Dalam hal ini, BI berusaha memenuhi kebutuhan keduanya.

"Ibu-ibu kalau di dompetnya Rp 50 ribu, dia bergegas ke ATM. Itu behaviour. BI sebagai otoritas menyediakan uang, kita memberikan opsi. Jadi yang mau pakai fisik silakan, mau digital silakan," ungkapnya.

Ia menambahkan, transaksi digital di Indonesia tidak hanya dimiliki kalangan menengah ke atas. Bahkan masyarakat berpenghasilan rendah sudah mengenal uang elektronik, maupun transaksi menggunakan QRIS.

Terkait kapan Rupiah Digital terbit, Filianingsih tidak bisa merinci. Namun ia berharap Rupiah Digital bisa terbit tidak terlalu lama. "Sesiapnya, mudah-mudahan tidak terlalu lama," pungkasnya.

Lihat juga video 'Ini Penampakan Uang Kertas Terbaru, Tokoh Pahlawan Masih Sama':

[Gambas:Video 20detik]



(ara/ara)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT