Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 20 Des 2018 06:51 WIB

Membuat Resolusi Keuangan di Awal Tahun (1)

Mohamad Taufiq Ismail - Aidil Akbar Madjid & Partners - detikFinance
Foto: Rachman Haryanto Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - Anda tentu sudah sering bukan mendengar istilah resolusi? Resolusi memiliki banyak arti, seperti putusan atau kebulatan pendapat, atau bisa juga berarti ukuran dari besar kecilnya pixel.

Namun dalam artikel ini yang dimaksud resolusi adalah tujuan atau target yang ingin dicapai. Nah, di awal tahun kita sering mendengar mengenai resolusi-resolusi yang ditentukan dan akan menjadi target untuk dicapai. Biasanya pertanyaannya adalah "apa resolusimu tahun ini?" dan pertanyaan lainnya yang senada.

Momen awal tahun memang sering dijadikan oleh banyak orang sebagai momen untuk menentukan tujuan-tujuan yang ingin dicapai, karena awal tahun dianggap lebih mudah untuk dijadikan sebagai start awal, misalnya tanggal 1 Januari.

Tapi itu bukan berarti bahwa tanggal lain atau bulan lain tidak dapat dijadikan sebagai awal untuk menentukan resolusi. Karena sejatinya untuk mengawali pencapaian target kita tidak harus dilakukan di awal tahun.

Coba bayangkan misalnya kita sedang berada di bulan Maret. Jika kita ingin mencapai suatu tujuan, misalnya memiliki mobil baru, dan untuk mengumpulkan uangnya baru akan dimulai Januari tahun depan, tentu masih sangat lama bukan?

Padahal kita sudah memerlukan mobil tersebut. Mau tidak mau pengumpulan uang tersebut harus dilakukan secepat mungkin.

Bicara mengenai resolusi, tentu banyak sekali resolusi yang bisa kita tetapkan. Misalnya Ian, seorang jomblo yang memiliki resolusi menikah di tahun 2019. Ian menetapkan resolusi tersebut karena ia sudah tidak betah menjomblo.

Atau Dini, seorang karyawati yang sudah berusia di atas 30 tahun, yang memiliki resolusi memiliki momongan. Dini memikirkan bahwa ada risiko yang lebih tinggi bagi wanita yang hamil dengan usia tertentu, jadi Dini ingin segera melahirkan anak terakhirnya dan bisa segera memulai keluarga berencana.

Semua resolusi atau target tersebut memiliki latar belakangnya masing-masing. Setiap orang pun juga memiliki resolusi yang tidak sama. Apabila ada resolusi yang sama pun belum tentu semua orang ingin mencapainya di tahun yang sama.

Semua orang memiliki waktunya masing-masing, memiliki prioritasnya masing-masing. Jadi jangan terlalu fokus pada apa tujuan orang lain. Fokuslah pada resolusi Anda sendiri.

Apabila kita kaitkan resolusi ini dengan perencanaan keuangan, maka sudah pasti yang akan didiskusikan adalah resolusi keuangan. Artinya resolusi-resolusi tersebut terkait dengan keuangan atau kondisi keuangan yang Anda miliki.

Misalnya memiliki rumah, tentu memerlukan uang. Resolusi memiliki mobil baru, juga memerlukan uang. Ada juga sih yang tidak memerlukan uang, karena rumah dan uangnya diberikan untuk Anda oleh orang tua Anda. Namun jangan lupa bahwa orang tua Anda tentu membeli rumah dan mobil tersebut dengan uang!

Nah, sebaiknya Anda menentukan target atau resolusi keuangan yang Anda tentukan dengan mendasarkan pada kondisi keuangan Anda. Karena dengan mendasarkan pada kemampuan keuangan Anda, maka tujuan-tujuan yang telah Anda tentukan bisa lebih mungkin untuk tercapai.

Jadi target yang dibuat bukanlah sekedar target atau cita-cita yang terlalu tinggi untuk diraih atau tidak realistis. Coba Anda lakukan financial check up untuk melihat kondisi keuangan Anda saat ini, cukup sehatkah, atau kira-kira sedang sakit. Atau jangan-jangan keuangan Anda sebenarnya sekarang sedang sekarat?

Target inilah yang nanti akan menjadikan tujuan keuangan anda. Di sini letak pentingnya mengerti tentang Perencanaan Keuangan.


Bila anda ragu sebaiknya ikutan workshop-workshop yang dilaksanakan oleh tim IARFC Indonesia atau tim AAM & Associates.

Di Jakarta dibuka workshop sehari tentang bagaimana cara Mengelola Gaji dan Mengatur Uang bulanan dan Belajar dan Teknik Menjadi Kaya Raya dan juga workshop sehari tentang Reksadana. Ada juga workshop khusus tentang Asuransi membahas Keuntungan dan Kerugian dari Unitlink yang sudah anda beli.

Karena banyak permintaan, dibuka lagi workshop Komunikasi yang memukau lawan bicara anda (menghipnotis), cocok untuk anda orang sales & marketing, untuk komunikasi ke pasangan, anak, boss, anak buah, ke siapapun, info.

Untuk ilmu yang lebih lengkap lagi, anda bisa belajar tentang perencanaan keuangan komplit, bahkan bisa jadi konsultannya dengan sertifikat Internasional bisa ikutan workshop Basic Financial Planning dan workshop Intermediate dan Advance Financial Planning di Pertengahan Info lainnya bisa dilihat di www.IARFCIndonesia.com (jangan lupa tanyakan DISKON paket)

Anda bisa diskusi tanya jawab dengan cara bergabung di akun telegram group kami "Seputar Keuangan" atau klik di sini.

Target juga harus benar jangan sampai justru berantakan. Bagaimana cara membuat target? Kita lanjutkan di artikel berikutnya.


Disclaimer: artikel ini merupakan kiriman dari mitra yang bekerja sama dengan detikcom. Redaksi detikcom tidak bertanggung jawab atas isi artikel yang dikirim oleh mitra. Tanggung jawab sepenuhnya ada di penulis artikel. (ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed