Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 10 Jan 2019 07:16 WIB

Kok Bisa Baru Gajian tapi Uang Sudah Habis Lagi? (2)

Stanley Christian – Aidil Akbar Madjid & Partners - detikFinance
Foto: Rachman Haryanto Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - Banyak orang yang masih beranggapan bahwa untuk bisa kaya maka harus punya penghasilan yang besar. Padahal kenyataannya tidak seperti itu.

Banyak orang yang penghasilannya besar tapi pengeluarannya lebih besar lagi. So sekali lagi, seberapa besar penghasilan anda, itu tidak menentukan kekayaan anda, tetapi yang menentukan adalah berapa banyak uang yang anda investasikan.

Gaya Hidup
Di atas sudah disinggung berkali-kali bahwa yang menentukan keuangan anda bukan berdasarkan besar kecil penghasilan, pengetahuan dan kemampuan anda dalam mengelola keuangan. Nahh coba dibayangkan bila tidak memiliki pendidikan finansial yang oke dan berlanjut dengan ikut gaya hidup yang konsumtif seperti contoh public figure tadi, apa jadinya keuangan kita?

Hal yang harus kita pahami adalah jangan sampai terjerat gaya hidup konsumtif. Karena sebesar-besarnya gaji yang anda dapat, tak akan cukup untuk menutupi gaya hidup. Namun saat ini di masyarakat kita terjadi beberapa hal yang mencengangkan lho seperti menunjukkan potong rambut di salon desainer papan atas di mall mewah, atau berlibur ke Raja Ampat hingga Maldives.

Ya memang Liburan saat ini sudah menjadi kebutuhan kita semua di tengah penatnya dan kesibukkan dalam bekerja. Namun seakan menjadi sebuah hal yang begitu miris ketika melihat teman-teman yang berlibur ke berbagai pelosok daerah dengan bermodalkan keuangan yang belum baik alias mengandalkan utang. Umumnya mereka memaksakan ego untuk berlibur dan mencari cara untuk mendapatkan pinjaman uang demi menambal keuangan yang bocor.

Inilah yang membuat gaji terkuras dengan mudah, yang membuat uang anda cepat habis, tanpa terasa. Tadi baru disinggung mengenai liburan lho, belum hal lain seperti elektronik, gadget hingga fashion dan semua bisa didapatkan dengan mudah melalui handphone anda.

Semua berada dalam genggaman tangan anda. Belum lagi godaan akan cicilan dengan bunga 0% plus mendapatkan cashback sekian persen. Wah menyenangkan sekali rasanya. Dan bila kita berjalan ke pusat pembelanjaan, di mana setiap supermarket besar atau bagian elektroniknya pasti terdapat booth pembiayaan yang menawarkan cicilan ringan dengan modal KTP saja.

Iya hanya modal KTP saja dan tentu ada 'pemanis' lainnya yaitu 'proses cepat, bunga ringan, hanya 10 menit'. Iya apa iya?? Pasti anda sering melihat hal yang seperti ini bukan. Pada akhirnya anda membeli produk tersebut. Entah benar karena kebutuhan atau karena keinginan saja.
Melihat kemudahan tersebut, apakah ini menjadi gaya hidup anda saat ini?

Penipuan
Setelah pendidikan finansial yang kurang serta dipengaruhi oleh gaya hidup, hal ketiga yang dapat membuat keuangan anda cepat habis adalah anda kena tipu atau terjadi penipuan terhadap diri anda.

Tentu anda pernah mendengar cerita para pahlawan devisa kita yang berjuang di luar negeri untuk mendapatkan uang, saat mereka kembali ke Indonesia dengan membawa uang yang cukup banyak, namun hanya bertahan beberapa bulan saja.

Ketika mereka pulang, mereka ditawarkan sebuah penawaran menarik untuk menyimpan uang mereka di koperasi atau diinvestasikan ke bisnis, namun itu semua berkedok money game atau biasa kita kenal investasi bodong.

Setelah mengalami peristiwa seperti tersebut, tentu mereka akan stress dan berpikir untuk kembali merantau kerja di negeri orang lagi entah sampai kapan. Ini baru dari para pahlawan devisa kita lho.

Tentu kita pernah mendengar para pensiunan yang mendapatkan pesangon cukup besar. Ketika mereka mendapatkan dana pensiunan yang cukup besar, ratusan sampai miliaran rupiah, tiba-tiba mereka kena tipu dengan model yang sama juga seperti tadi. Maksud hati ingin pensiun yang tenang dan damai, ini malah stress karena uangnya sudah habis total.

Tidak hanya para pensiunan lho yang menjadi korban, anggotan TNI, POLRI aktif juga menjadi korban bahkan anggota dewan pun menjadi korban kasus penggandaan uang. Maka sangat terbuka kemungkinan uang anda tergerus habis karena tergiur oleh iming-iming yang wow tadi, semua kembali lagi pada kurangnya pendidikan finansial yang kita terima.


Maka jangan ragu untuk terus belajar, kapan pun dan di manapun untuk mencapai keuangan yang lebih baik. Belajar bisa dari manapun, termasuk dari kelas dan workshop yang dilaksanakan oleh tim IARFC Indonesia atau tim AAM & Associates.

Di Jakarta dibuka workshop sehari tentang bagaimana cara Mengelola Gaji dan Mengatur Uang bulanan dan Belajar dan Teknik Menjadi Kaya Raya dan juga workshop sehari tentang Reksadana. Ada juga workshop khusus tentang Asuransi membahas Keuntungan dan Kerugian dari Unitlink yang sudah anda beli.

Karena banyak permintaan, dibuka lagi workshop Komunikasi yang memukau lawan bicara anda (menghipnotis), cocok untuk anda orang sales & marketing, untuk komunikasi ke pasangan, anak, boss, anak buah, ke siapapun, info.

Untuk ilmu yang lebih lengkap lagi, anda bisa belajar tentang perencanaan keuangan komplit, bahkan bisa jadi konsultannya dengan sertifikat Internasional bisa ikutan workshop Basic Financial Planning dan workshop Intermediate dan Advance Financial Planning di Pertengahan Info lainnya bisa dilihat di www.IARFCIndonesia.com (jangan lupa tanyakan DISKON paket)

Anda bisa diskusi tanya jawab dengan cara bergabung di akun telegram group kami "Seputar Keuangan" atau klik di sini.

Happy Planning


Disclaimer: artikel ini merupakan kiriman dari mitra yang bekerja sama dengan detikcom. Redaksi detikcom tidak bertanggung jawab atas isi artikel yang dikirim oleh mitra. Tanggung jawab sepenuhnya ada di penulis artikel. (ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed