Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 29 Jul 2013 14:42 WIB

Seluk Beluk Menara Saidah

Bukan Masalah Berhantu, Penyebab Menara Saidah Kosong karena Manajemen Buruk

- detikFinance
Jakarta - Gedung Perkantoran Menara Saidah saat ini kondisinya kosong tak berpenghuni sejak tahun 2009. Satu per satu para penyewa/penghuni (tenant) pindah ke gedung perkantoran lainnya.

Padahal pada masa kejayaannya, gedung 28 lantai tersebut sangat ramai, sebanyak 34 tenant menyewa ruang kantor di gedung yang berdekatan dengan Stasiun Kereta Cawang tersebut.

"Karena manajemen yang buruk yang dikelola oleh satu keluarga. Operasional sampai tahun 2000-an itu ramai bahkan 34 tenant menyewa gedung," ungkap mantan petugas keamanan di Menara Saidah, Rahmat saat ditemui detikFinance pekan lalu.

Rahmat menuturkan kisruh yang terjadi dalam manajemen pengelolaan gedung Menara Saidah berlarut sehingga para tenant tak nyaman karena tak terawatnya fasilitas gedung. Rahmat mengaku sudah bekerja selama 8 tahun di gedung Menara Saidah. Selama 8 tahun bekerja, ia hanya dibayar dengan upah Rp 550.000/bulan pada waktu itu.

"Dari tahun 2001 sampai tahun 2009 saya bekerja, saya hanya dibayar Rp 550.000/bulan. Pakaian dan sepatu petugas keamanan pun tidak disediakan. Masa saya pakai sendal. Lucu orang kaya (pemilik gedung) tetapi pelit," imbuhnya.

Menurutnya Menara Saidah dikelola oleh beberapa perusahaan berbeda namun masih di dalam satu wadah bisnis Merial Group diantaranya PT Merial Esa, PT Merial Medika, dan Dewa.com. Banyaknya pihak yang ikut mengelola gedung juga ikut mengelola, membuat harga sewa menjadi tinggi.

"Namanya dikelola satu keluarga nggak akan beres, harga sewa terus naik. Lalu lift juga bergerak lambat karena pembelian liftnya itu bekas," imbuhnya.

Puncaknya terjadi di tahun 2009, banyak tenant mulai meninggalkan gedung. Tenant terakhir yang tercatat meninggalkan gedung adalah Bank BNI. Bank BNI menempati store di bagian bawah atau berdekatan dengan lobi kantor. Kemudian pihak pemilik akhirnya memutuskan hubungan kerja para karyawan yang jumlahnya hampir 200 orang tanpa pesangon.

"Terakhir tenant yang keluar adalah Bank BNI. Katanya PHK dilakukan karena adanya kesalahan yang dilakukan satu karyawan namun hampir 200 karyawan dipecat semua. Kita di PHK tanpa pesangon dan langsung dikeluarkan oleh Fajri Setiawan (pemilik gedung) anak ke lima Ibu Saidah," tuturnya.


(wij/hen)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com