Follow detikFinance
Sabtu 06 May 2017, 15:45 WIB

Bodetabek Jadi Wilayah yang Berpotensi Sediakan Rumah Murah

Hendra Kusuma - detikFinance
Bodetabek Jadi Wilayah yang Berpotensi Sediakan Rumah Murah Foto: Eduardo Simorangkir
Jakarta - Persoalan hunian rumah saat ini menjadi sorotan masyarakat Indonesia. Salah satunya bagi mereka yang mengadu nasib di DKI Jakarta. Putaran perekonomian di ibu kota Indonesia tersebut membuat banyak masyarakat dari luar kota bahkan provinsi mencari penghasilan di Jakarta

Meski putaran ekonomi di Jakarta kencang, tapi kebutuhan akan rumah murah menjadi semakin tinggi. Karena, kebanyakan mereka yang mengadu nasib di Jakarta tidak sanggup membeli hunian, bahkan sekalinya memiliki rumah lokasinya jauh dari Jakarta.

Hal itu juga terlihat dari jumlah kebutuhan rumah di Indonesia mencapai 13 juta per tahun. Sehingga, Presiden Jokowi sejak memimpin pemerintahan kabinet kerja langsung mengusung program sejuta rumah untuk mengurangi kebutuhan rumah per tahun.

Saat ini, pemerintah tengah mempercepat penyediaan rumah murah khusus masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) dengan DP 1% dengan harga sekitar Rp 112 juta hingga Rp 140 jutaan, atau tergantung tingkat harga material di provinsi masing-masing.

"Penyediaan rumah FLPP atau rumah murah ini bisa di seluruh Indonesia, khususnya di daerah yang masih memiliki ketersediaan lahan," kata Theresia V Rustandi, Corporate Secretary PT Intiland Development saat dihubungi detikFinance, Jakarta, Sabtu (6/5/2017).

Meski bisa dibangun di seluruh wilayah Indonesia, tapi ada beberapa wilayah yang tidak memperbolehkan dibangunnya rumah murah dengan fisik bangunan landed atau rumah tapak.

Seperti Jakarta dan Surabaya, kata Theresia, kedua daerah tersebut sudah tidak memiliki ketersediaan lahan untuk mendirikan rumah murah landed. Jika menyediakan itu pun berbentuk rumah susun.

"Tapi di luar itu, daerahnya masih luas dan membutuhkan fasilitas tersebut, setau saya terbuka sekali untuk FLPP, sekalipun di Bali juga ada FLPP, harganya dilihat dari tingkat kemahalan provinsi itu sendiri, mungkin di Bali biasanya lebih mahal daripada di Jawa Barat, Papua juga lebih mahal dengan Jawa Barat. Karena memang materialnya jauh lebih mahal," tambahnya.

Bahkan, kata Theresia, daerah pinggiran Jakarta seperti Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi, menjadi wilayah yang masih bisa menyediakan rumah murah bagi MBR.

"Sangat memungkinkan, masih, kemarin saja di Cikarang," tutupnya. (ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed