Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 22 Feb 2018 13:18 WIB

Kontraktor Rumah DP Rp 0 Bantah Ada Kecurangan

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Agung Pambudhy Foto: Agung Pambudhy
Jakarta - Proyek rumah DP Rp 0 dicurigai terjadi kecurangan dalam penunjukan PT Totalindo Eka Persada Tbk sebagai kontraktornya. Sebuah LSM yang mengaku bernama Komite Anti Korupsi Indonesia (KAKI) pun melaporkannya ke Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU).

Hal itu langsung dibantah oleh Direktur Utama Totalindo Eka Persada, Donald Sihombing. Dia menegaskan bahwa pembangunan rusun Klapa Village berbentuk Kerjasama Operasi (KSO) dengan BUMD Pembangunan Sarana Jaya.

"Jadi proyek di Pondok Kelapa itu saya B to B dengan Pembangunan Sarana Jaya. Saya KSO, ini tidak ada uang APBD," tuturnya saat dihubungi detikFinance, Kamis (22/2/2018).

Nilai kontrak dari pembangunan Rusun Klapa Village mencapai Rp 600 miliar. Sementara untuk porsi penyetoran modalnya Totalindo 25% dan Pembangunan Sarana Jaya 75%.


Meski begitu, pada saat pembentukan KSO sebenarnya juga dilakukan dengan skema penawaran KSO. Syaratnya adalah membayarkan pinjaman sebesar Rp 34 miliar kepada Bank DKI untuk menebus sertifikat.

"Jadi sebelumnya lahan itu KSO Pembangunan Sarana Jaya dengan perusahaan X, saya lupa, dengan pinjaman di Bank DKI Rp 34 miliar. Akhirnya tahun lalu ditender-kan, persyaratannya harus mau menutup utang itu. Ada yang nawar, tapi enggak ada yang mau, enggak berani. Totalindo masuk, saya tutupi semua utang itu," terangnya.

Donald menambahkan, nantinya di lahan tersebut juga akan dibangun 3 rusun komersial. Nantinya keuntungan dari 3 rusun itu untuk subsidi tower DP Rp 0.

"Jadi untung kita enggak besar. Ini kita bantu orang kecil, kenapa dipolitisir?" pungkasnya.

(ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed