Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 10 Jun 2019 15:37 WIB

Tingkat Hunian Hotel Anjlok 30% Lebaran Tahun Ini

Trio Hamdani - detikFinance
Ilustrasi/Foto: NFadils/dTraveler Ilustrasi/Foto: NFadils/d'Traveler
Jakarta - Pengusaha hotel gigit jari pada lebaran tahun ini yang seharusnya menjadi berkah karena meningkatnya jumlah penyewa kamar. Sayangnya dibandingkan lebaran tahun lalu terjadi penurunan okupansi atau tingkat keterisian kamar hotel.

Wakil Ketua Umum Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Maulana Yusran mengatakan, okupansi hotel pada lebaran tahun ini turun 30% dibandingkan lebaran 2018.

"Kalau dibandingkan dengan tahun yang sama dengan masa Lebaran terjadi penurunan. (Okupansi turun) sekitar 30-an persen lah. Itu bervariasi di setiap daerah ya," katanya saat dihubungi detikFinance, Senin (10/6/2019).

Dibandingkan hari biasa, lanjut dia tentu saja terjadi kenaikan tapi tak sebanyak lebaran sebelumnya. Menurutnya tren penurunan ini sudah terlihat sejak awal tahun, di mana okupansi hotel turun hingga 40%.

"Kita kan sebenarnya dari Januari kan kalau bicara okupansi sudah terjadi penurunan ya. (Okupansi turunnya) sebesar 20 sampai 40 persen," jelasnya.



Lebih lanjut, dia mengatakan peningkatan okupansi hotel selama lebaran tahun ini rentangnya lebih pendek. Jika tahun lalu tingginya jumlah penyewa hotel bisa sampai 14 hari, sekarang hanya maksimal 3 hari.

"Kita bicaranya kalau di sektor hotel kita bicara berapa hari terjadi peningkatan okupansi karena adanya Lebaran. Yang biasanya umumnya kita dapat 5 sampai 14 hari, itu sekarang kita paling banyak cuma dapat 2 hari, paling lama 3 hari," paparnya.

"Berarti sekarang karena (peningkatan okupansi) cuma jadi 3 hari berarti kunjungan di tiap destinasi terjadi penurunan, otomatis terjadi penurunan di okupansi hotel," tambahnya.

(eds/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com