Serba-serbi Komplek Perumahan di Atas Thamrin City

Trio Hamdani - detikFinance
Sabtu, 29 Jun 2019 08:00 WIB
Serba-serbi Komplek Perumahan di Atas Thamrin City
Foto: ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

Assistant Vice President Marketing PT Agung Podomoro Land Zaldy Wihardja mengatakan, keterbatasan izin yang membuat pihaknya membangun perumahan di atas mal. Pasalnya untuk dibangun apartemen sudah tidak memungkinkan.

"Pertama kan memang kita kalau bangun gedung harus sesuai aturan ada KLB (Koefisien Lantai Bangunan) kan. Nah karena ini memang sudah terbatas, kita kan nggak bisa bangun ke atas lagi, ya kan," katanya saat berbincang dengan detikFinance ditulis Jumat (28/6/2019).

Tapi pihaknya pun tak mau menyia-nyiakan luas lahan di atap mal yang nganggur itu. Akhirnya mereka memutuskan untuk membuat perumahan layaknya rumah di atas tanah.

Hal itu didukung dengan adanya permintaan dari pencari hunian untuk memiliki rumah tapak ketimbang apartemen alias rumah vertikal, tentu dengan berbagai kelebihan yang dimiliki rumah tapak.

"Kita lihat ada segmen di mana orang itu pengen bukan apartemen gitu karena ada yang takut ketinggian, terus nggak mau terlalu kecil, maunya yang luas, kalau bisa kayak rumah, bisa pelihara anjing, parkir mobil depan rumah. Nah makanya kita bikin produk inovatif," jelasnya.

"Nah yang kedua dia (konsumen) pengen tinggal di tengah kota tapi ekonomis. Kalau kita beli di Menteng saja di situ kan berapa harga tanahnya, sudah terlalu mahal. Cuma kalau di sini kan kita dulu start pas launching hanya sekitar Rp 1,5 miliar," tambahnya.



Simak Video "Kebakaran di Thamrin City Hanguskan 2 Lapak Pakaian"
[Gambas:Video 20detik]