Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 11 Feb 2020 17:57 WIB

Pemerintah Janji Tak Bikin 'Hutan Beton' di Lokasi Ibu Kota Baru

Vadhia Lidyana - detikFinance
Pindah Ibu Kota Foto: Pindah Ibu Kota Tim Infografis: Nadia Permatasari
Jakarta -

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa menegaskan pemerintah akan membangun Ibu Kota Negara (IKN) di Kalimantan Timur (Kaltim) tanpa merusak lahan hutan yang ada.

Bahkan, ia memastikan tak akan ada hutan beton atau gedung-gedung tinggi yang mendominasi IKN.

"Jadi kita benar-benar mempertimbangkan apa yang diperdebatkan orang-orang. Kita tidak akan bikin hutan beton di sana. Tentu tidak, mungkin build up area hanya sekitar 30%," kata Suharso dalam penutupan Dialog IKN VI di kantornya, Jakarta, Selasa (11/2/2020).

Ia menuturkan, pembangunan area pemukiman di Kaltim akan berbeda dengan Jakarta. Pemerintah tak akan mengulangi kasus kepadatan pemukiman seperti di Jakarta.

"Kalau di Jakarta per hektare (Ha) 50 orang, kira-kira di sana sekitar 20-an per Ha. Jadi kalau panggil orang seperti tarzan," imbuh dia.

Bahkan, dengan masuknya Taman Hutan Raya (Tahura) Bukit Soeharto yang merupakan kawasan konservasi ke wilayah IKN justru akan mengembalikan fungsi aslinya.

"Kita akan kembalikan fungsi hutan yang sempat rusak termasuk Tahura Soeharto yang kita pulihkan fungsinya. Jadi banyak hal-hal lingkungan hidup ini jadi bagian utama bahkan mainstream di dalam masterplan dan detail plan di ibu kota mendatang," terang Suharso.

Selain itu, pemerintah berencana membangun IKN yang modern sehingga menjadi kota percontohan bagi kawasan lainnya di Indonesia.

"Tentu pembangunan kota baru ini bisa menjadi gap. Jadi di sana dia lebih canggih yang lain ketinggalan. Tentu kita ingin dia trendsetter di Indonesia, yang ramah lingkungan, zero carbon development, dan sustain, bisa tersedia co-working space di mana-mana, orang bisa bekerja dengan gaya baru tapi produktivitasnya tinggi," tutup Suharso.

Pemerintah Janji Tak Bikin 'Hutan Beton' di Lokasi Ibu Kota Baru


Simak Video "Usai Masa Reses, RUU Ibu Kota Baru Akan Diserahkan ke DPR"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com