Daftar Aset Keluarga Cendana yang Dikembalikan ke Negara

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Minggu, 18 Apr 2021 13:40 WIB
Presiden Jokowi mengambil alih pengelolaan Taman Mini Indonesia Indah (TMII) dari yayasan keluarga Soeharto kembali ke negara.
Foto: Grandyos Zafna
Jakarta -

Pemerintah akan mengambil alih Taman Mini Indonesia Indah (TMII) yang selama ini dikelola oleh Keluarga Presiden ke-2 Soeharto. Pengambilalihan ini didasarkan oleh rekomendasi Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno menjelaskan, TMII merupakan aset negara. TMII sebelumnya dikelola selama hampir 44 tahun oleh Yayasan Harapan Kita yang didirikan oleh istri Soeharto, Tien Soeharto.

"Menurut Keppres 51 tahun 1977, TMII itu milik negara, tercatat di Kemensestneg yang pengelolaannya diberikan kepada Yayasan Harapan Kita. Jadi Yayasan Harapan Kita ini sudah hampir 44 tahun mengelola aset milik negara yang tercatat di Kemensetneg," kata Pratikno dalam jumpa pers virtual, Rabu (7/4/2021) lalu.

TMII bukanlah satu-satunya aset Keluarga Cendana yang akan kembali ke negara. Berikut daftarnya:

1. Taman Mini Indonesia Indah (TMII)

Pratikno mengatakan pengambilalihan pengelolaan TMII itu didasarkan atas rekomendasi BPK. Hal itu agar ke depannya TMII bisa memberikan manfaat yang lebih luas untuk masyarakat.

"Jadi atas pertimbangan tersebut, presiden telah menerbitkan Perpres 19 Tahun 2021 tentang TMII. Yang intinya penguasaan dan pengelolaan TMII dilakukan oleh Kemensetneg dan ini berarti berhenti pula pengelolaan yang selama ini dilakukan oleh Yayasan Harapan Kita," ujarnya.

Pratikno memastikan Kemensetneg berkomitmen melestarikan taman seluas 146,7 hektare itu sebagai sarana edukasi, pengembangan budaya bangsa, dan bermatra budaya nusantara. Selain itu, TMII akan dijadikan cultural theme park.

Dia melanjutkan, dengan pengambilalihan ini, untuk sementara TMII akan dikelola oleh tim transisi Kemensetneg. Nantinya, Yayasan Harapan Kita harus memberikan laporan pengelolaan selama ini kepada tim transisi dalam jangka waktu 3 bulan.

"Dalam masa transisi, TMII tetap beroperasi seperti biasa, para staf tetap bekerja seperti biasa, tetap mendapat hak keuangan dan fasilitas seperti biasa. Tidak ada yang berubah. Dan nanti tentu saja kita berkomitmen untuk tim transisi kami beri tugas bagaimana memikirkan inovasi manajemen yang lebih baik dan kesejahteraan yang lebih baik kepada para staf. Dan tentu saja memberikan kontribusi yang lebih signifikan kepada masyarakat dan negara," papar Pratikno.



Simak Video "YHK Harap Masa Transisi Pengelolaan TMII Lebih Cepat dari Target"
[Gambas:Video 20detik]