Pandemi COVID-19 Mereda, Kredit Perumahan Diramal Makin Kencang Nih

ADVERTISEMENT

Pandemi COVID-19 Mereda, Kredit Perumahan Diramal Makin Kencang Nih

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Rabu, 12 Okt 2022 17:47 WIB
Hispanic Couple Viewing Potential New Home
Ilustrasi/Foto: Istock
Jakarta -

Pertumbuhan kredit perumahan ditargetkan bisa terus mengalami pertumbuhan. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) optimis kredit perumahan di Pekanbaru, Riau akan lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya.

Direktur Consumer dan Commercial Lending Bank BTN, Hirwandi Gafar mengatakan untuk Riau khususnya Pekanbaru termasuk penyumbang Kredit Pemilikan Rumah (KPR) terbesar, namun kondisi belakangan ini masih terkendala dengan beberapa perizinan khususnya Persetujuan Bangunan Gedung (PBG) pengganti Izin Mendirikan Bangunan (IMB).

"Insyaallah Oktober ini sudah bisa jalan dan diharapkan semakin meningkat sekitar 1.000-2.000 unit dan itu lebih tumbuh dibanding tahun sebelumnya, termasuk market share BTN jauh melebihi tahun sebelumnya," katanya di sela penyerahan Bantuan Tanggung Sosial dan Lingkungan (TJSL) Sarana Kesehatan Posyandu dan Beasiswa Pendidikan Kader Posyandu di Wilayah Pekanbaru, Riau,ditulis Rabu (12/102022).

Dia menambahkan sepanjang harga komoditas tidak terlalu mengalami penurunan, maka permintaan KPR di wilayah Pekanbaru akan tetap tinggi. "Justru ketika harga komoditas sedang tinggi-tingginya pembelian properti banyak yang tunai, KPR malah berkurang. Sebaliknya, kondisi normal justru permintaan KPR meningkat," ujar dia.

Selanjutnya, sebagai salah satu Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Bank BTN juga memiliki tanggung jawab untuk berperan serta secara aktif dalam pembangunan ekonomi berkelanjutan.

Hal ini diwujudkan perseroan dengan pemberian bantuan TJSL Sarana Kesehatan kepada 51 Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu) dan beasiswa Pendidikan Kader Posyandu di Pekanbaru Posyandu yang tersebar di Kelurahan Kelurahan Tangkerang Timur, Tangkerang Barat, Tangkerang Labuai, Air Dingin, Sukajadi dan Sukamaju.

"Kegiatan TJSL ini kita sesuaikan dengan kebutuhan masing-masing daerah, kebetulan di Pekanbaru butuh di Posyandu dan kita bantu, nanti jika di daerah lain butuh yang lain Bank BTN sesuaikan dengan kebutuhan daerah tersebut," ujar Hirwandi

Selain sarana kesehatan, lanjut dia, BTN juga turut membantu untuk mendukung peningkatan pendidikan melalui program beasiswa kepada anak Kader Posyandu wilayah Pekanbaru. Total bantuan sarana kesehatan dan beasiswa yang diberikan BTN dalam rangkaian kegiatan ini mencapai Rp 765 juta.

"Dengan hadirnya bantuan BTN melalui Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan, para Kader Posyandu dapat menggunakan seluruh sarana prasarana kesehatan, sehingga dapat menekan atau mencegah kejadian stunting serta tetap memastikan kelangsungan pelayanan kesehatan esensial pada balita tetap berjalan dan tentu saja dapat juga membawa manfaat untuk bangsa dan negara," pungkasnya.

(kil/ara)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT