Top! Emak-emak Ekspor Arang saat Pandemi, Kantongi Rp 2,5 M

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Kamis, 22 Apr 2021 10:28 WIB
Usaha Ekspor Arang
Foto: Dok. Istimewa
Jakarta -

Istikanah saat ini sukses menjadi eksportir briket arang ke banyak negara di Timur Tengah. Omzet yang dia kantongi setiap bulan bisa mencapai Rp 1,6-2,5 miliar.

Perjalanan Istikanah menjadi eksportir tidaklah mudah. Dia memulai bisnis bukan dari briket arang tapi alat Shisa untuk rokok di Timur Tengah. Dia menceritakan briket arang itu sangat erat kaitannya dengan Shisa. Jika ada Shisa pasti harus ada arang. Dia menyebut memang sempat ada permintaan untuk briket, namun tidak langsung dia lakukan.

Hingga pada awal 2005 dia mulai menjadi calo atau memasarkan briket-briket arang yang ada di sekitar wilayahnya. Sampai akhirnya dia mendapatkan pembeli dari Arab Saudi.

"Buyer saya minta tolong bikinkan briket seperti ini, lalu saya pelajari kebetulan tetangga saya kuliah di Jogja teknik kimia, dia juga memproduksi karbon aktif dan saya eksperimen bareng-bareng sampai akhirnya dapat produk yang pas," kata Istikanah, Rabu (21/4/2021).

Istikanah menyebutkan saat itu karena keterbatasan dia hanya memproduksi briket arang ini dalam waktu satu setengah bulan 1 kontainer dengan alat yang manual. Tapi briket yang dihasilkan berkualitas bagus sehingga permintaan mulai tinggi dari negara-negara di Timur Tengah itu.

Saat awal produksi itu dia dalam satu hari bisa memproduksi 700 kilo briket arang. "Dulu bisa produksi 700 kilogram itu saya sudah luar biasa senang. Sekarang satu hari 5-6 ton, kalau dua shift itu bisa 7 ton," ujar Istikanah.

Dalam memulai usaha briket arang ini, Istikanah mengaku hanya menggunakan modal dengkul karena dia menjadi calo dan mengambil produk dari orang lain. Sampai akhirnya dia bisa mendapatkan pendanaan dari bank untuk pengembangan bisnisnya. Sekarang setiap bulan Istikanah bisa mengirimkan 7-8 kontainer setiap harinya.

Istikanah juga mendapatkan Coaching Program for New Exporter (CPNE) dari Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) pada tahun lalu, istikanah melihat adanya peningkatan kinerja ekspor. Perusahaanya CV Indoarab Interprise juga mendapat fasilitas pembiayaan penugasan khusus ekspor (PKE) senilai Rp 1,5 miliar yang mampu mendorong kenaikan ekspor hingga 7 ton per bulan.

Dia mengungkapkan produk briket arang yang berhasil diekspor memiliki kualitas terbaik di dunia. Saat ini CV Indoarab Interprise sudah mengekspor produk hingga ke 10 negara tujuan. Menurut dia dengan naiknya permintaan pasar dari luar negeri ini membuat kebutuhan tenaga kerja meningkat.

Simak juga 'Ekspor Non Migas Maret 2021 Tertinggi Sepanjang Sejarah RI':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2