Saatnya Jadi Bos

Top! Wanita Ini Raup Belasan Juta dari Produk Ramah Lingkungan, Kok Bisa?

Siti Fatimah - detikFinance
Jumat, 22 Okt 2021 07:00 WIB
Raup Cuan Belasan Juta dari Jual Produk Ramah Lingkungan
Foto: Dok. Pribadi
Jakarta -

Isu lingkungan semakin berdampak pada keberlanjutan hidup manusia seperti adanya banjir, sampah plastik yang sulit didaur ulang, dan lain-lain. Hal tersebut dapat ditanggulangi dengan mengubah kebiasaan dari menggunakan barang-barang sekali pakai menjadi barang yang dapat digunakan berulang atau mudah terurai.

Kondisi tersebut yang mendasari Resti (25), wanita asal Yogyakarta untuk mengembangkan bisnis produk ramah lingkungan. Bisnisnya itu dinamakan Rumput Ilalang (RumputIlalang.id) yang sudah berjalan selama tiga tahun.

Ada tiga produk unggulan yang dia miliki yaitu cotton pad yang berfungsi sama seperti kapas, korek kuping bambu, dan sikat kayu. Dia mengatakan, tak banyak orang yang mengetahui bahwa pembuatan 1 kilogram (kg) kapas membutuhkan 20.000 liter air. Tentu akan berpengaruh pada ketersediaan air di masa yang akan datang.

Cotton pad yang ia buat bisa digunakan selama 4-6 bulan tergantung intensitas penggunaan. Dan di masa akhir penggunaan, cotton pad ini mudah didaur ulang dengan cara dipotong kecil-kecil dan dikubur.

Raup Cuan Belasan Juta dari Jual Produk Ramah LingkunganFoto: Dok. Pribadi

Sementara itu, untuk korek kuping bambu juga merupakan alternatif dari korek kuping plastik. Gagangnya terbuat dari batang bambu yang kokoh dan masing-masing ujungnya dilapisi kapas.

"Kami salah satu pionir yang mempopulerkan penggunaan reusable cotton pad di pasar Indonesia. Komitmen kami untuk terus mengembangkan produk-produk dan packaging ramah lingkungan yang bisa dipakai berkali-kali, di-recycle, bahkan dikompos," kata Resti saat dihubungi detikcom, Kamis (21/10/2021).

Dia mengatakan, mayoritas produk ramah lingkungan itu dibuat dengan menggunakan produk lokal dan memberdayakan perajin sekitar. Saat ini dia sudah memiliki tiga pegawai tetap dan delapan orang reseller.

"Fokus kami di tahun ini ingin meningkatkan intensitas riset lapangan untuk membuat produk-produk ramah lingkungan dengan memberdayakan masyarakat lokal," ujarnya.

Berlanjut ke halaman berikutnya.