Kelebihan dan Kekurangan Berjualan Secara Offline Dibandingkan Online

ADVERTISEMENT

Kelebihan dan Kekurangan Berjualan Secara Offline Dibandingkan Online

Debora Danisa Kurniasih Perdana Sitanggang - detikFinance
Senin, 26 Sep 2022 14:51 WIB
Kelebihan dan kekurangan dari berjualan secara offline.
Foto: Tim Mossholder/Unsplash
Jakarta -

Pada zaman serba digital ini, mungkin Anda berpikir bahwa usaha apa pun harus dilakukan secara online. Padahal Anda juga masih bisa membuka usaha offline. Bahkan bisnis offline memiliki sejumlah kelebihan dibandingkan bisnis online, tergantung jenis usaha yang dijalankan.

Dalam artikel ini, kita akan sama-sama memahami kelebihan dan kekurangan berjualan secara offline dan online. Harapannya setelah membaca ini, Anda bisa memutuskan mau membuka usaha apa dan ingin menggunakan cara berjualan offline atau online.

Kelebihan Membuka Bisnis Offline

Bisnis offline masih memiliki sejumlah kelebihan di tengah zaman yang serba digital ini. Mengutip situs solopress.com, berikut kelebihan dari membuka bisnis secara offline.

1. Barang Sesuai dengan Keinginan dan Kebutuhan

Konsumen yang membeli barang secara offline biasanya lebih puas karena mereka bisa melihat langsung barang yang ditawarkan, serta mencoba barang tersebut. Barang yang dibeli pun cenderung sesuai dengan keinginan dan kebutuhan konsumen.

2. Memberikan Sesuatu yang Berwujud

Menyambung kelebihan nomor 1, pemasaran offline juga dirasa nyaman oleh banyak audiens karena mereka bisa mendapatkan impresi produk secara nyata. Audiens bisa memegang dan menggunakan produk secara langsung sehingga bisa langsung mendapatkan kesan dari produk tersebut. Dalam hal ini, cara offline bisa membuat proses pemasaran dan promosi jadi jauh lebih efektif.

3. Waktu Persiapan yang Lebih Singkat

Pemasaran secara offline cenderung memakan waktu lebih singkat dibandingkan secara online, baik dari segi perencanaan, promosi, maupun penjualan itu sendiri. Berbeda dengan pemasaran online yang biasanya harus dikonsep dengan matang karena memakan biaya lebih besar dan disesuaikan dengan value konsumen.

Pemasaran offline bisa dilakukan dengan menyebar brosur saja kepada konsumen yang sangat mungkin melakukan pembelian sesegera mungkin.

4. Lebih Murah dari Sisi Loyalty Program

Dalam beberapa hal, pemasaran secara offline bisa jadi lebih murah dibandingkan pemasaran online. Hal ini bisa dilihat dari skema program loyalitas atau loyalty program.

Pada pemasaran online, Anda harus membangun sistem yang cukup rumit untuk mencatat transaksi dan mengalikan poin-poin yang didapatkan konsumen. Anda bisa menggunakan cara offline yakni dengan menyediakan kartu poin untuk pelanggan, tinggal diberi cap atau stempel.

5. Lebih Mudah Dikenali Audiens

Pemasaran offline terkadang juga lebih mudah dikenali oleh audiens karena tidak terlalu banyak informasi dari kompetitor yang saling bertumpuk. Hal itu terjadi dalam promosi secara online, di mana promosi produk kita dan produk kompetitor akan sangat mudah tumpang tindih dan sulit mendapatkan perhatian audiens.

6. Dapat Membangun Jaringan yang Lebih Solid

Dengan melakukan pemasaran dan promosi secara langsung, kita sebagai pihak produsen bisa bertemu langsung dengan konsumen. Salah satu keuntungan bertemu langsung ini adalah membangun relasi yang lebih solid dengan konsumen dibandingkan hanya melalui online.

7. Metode Distribusi yang Tetap Variatif

Meskipun dilakukan secara offline, bukan berarti pemasaran dengan metode ini akan membosankan. Kita sebagai pelaku usaha bisa tetap menggabungkan promosi offline ini dengan promosi online melalui QR code atau informasi alamat website.

Kekurangan Membuka Bisnis Offline

Setelah membahas kelebihan, sekarang kita akan menyinggung kekurangan dari bisnis offline. Segala kelebihan di atas bisa menjadi kekurangan jika bisnis offline tidak dijalankan dengan baik. Berikut ulasannya mengutip situs ask8.com.

1. Audiens yang Terbatas

Berbeda dengan pemasaran online yang bisa menjangkau siapa pun lewat internet, pemasaran offline hanya menjangkau audiens tertentu saja. Cakupan audiensnya terbatas karena bisnis maupun pemasaran offline ini masih dibatasi oleh tempat atau lokasi. Namun, kekurangan tersebut bisa diatasi dengan mengkombinasikan pemasaran offline dan online, serta membuka gerai di tempat strategis.

2. Biaya Bisa Lebih Mahal

Bisnis dan pemasaran offline bisa lebih murah daripada online, tetapi bisa juga terjadi sebaliknya. Pelaku usaha bisa mengeluarkan modal sesedikit mungkin untuk berpromosi secara online karena ada media sosial yang gratis. Sedangkan bisnis dan pemasaran offline hampir pasti mengeluarkan biaya cetak, minimal untuk brosur atau banner. Biayanya akan semakin besar jika ingin menjangkau lebih banyak audiens. Belum lagi ada biaya sewa tempat, maintenance alat produksi, dan sebagainya.

3. Terbatas Waktu

Jalannya bisnis offline juga biasanya terbatas waktu operasional. Tidak seperti marketplace online yang tersedia selama 24 jam, bisnis offline hanya buka pada jam-jam tertentu. Sama seperti kekurangan nomor 1, hal ini dapat diatasi dengan mengkombinasikan pemasaran secara online dan offline.

Kelebihan Membuka Bisnis Online

Berikut kelebihan membuka bisnis online menurut Anton Ramdan dalam bukunya, Sukses Bisnis Online.

1. Bisa Dilakukan di Mana Saja

Bisnis dan pemasaran online dapat dilakukan dari mana saja, tidak terbatas oleh tempat. Bahkan bisa dilakukan kapan saja karena juga tidak terbatas oleh waktu. Yang penting Anda memiliki sambungan internet untuk berkomunikasi dan bertransaksi dengan pembeli.

2. Pasar yang Luas

Bisnis online memungkinkan pelaku usaha menjangkau konsumen dari mana saja, bahkan dari luar negeri sekali pun. Hal ini membuka peluang pasar yang sangat luas bagi pelaku usaha.

3. Bisa Dimulai dengan Modal Kecil

Bisnis offline biasanya membutuhkan modal besar karena perlu alat produksi, sewa tempat, dan sebagainya. Dengan cara offline, pelaku usaha dapat membuka bisnis dengan modal kecil. Apalagi di zaman digital ini, semakin banyak jenis usaha yang bisa dilakukan hanya dengan dua jempol dan gawai.

4. Tidak Terlalu Terpengaruh Cuaca

Berbicara tentang lokasi berjualan, bisnis online lebih menguntungkan daripada offline karena tidak terlalu terpengaruh cuaca. Namun, cuaca juga bisa mempengaruhi proses pengiriman barang yang dibeli secara online.

5. Bisa Dilakukan dari Rumah atau Sebagai Sampingan

Bisnis online biasanya lebih fleksibel sehingga bisa dilakukan di rumah atau sebagai sampingan dari pekerjaan utama. Anda juga bisa menentukan sendiri jam kerja sebagai pebisnis online.

6. Memudahkan Pembeli Bertransaksi

Pembeli akan lebih mudah melakukan transaksi pembelian tanpa harus datang langsung ke toko atau gerai yang menjual produk tersebut. Pembeli cukup memesan secara online, kemudian barangnya akan dikirim ke alamat mereka. Dalam hal ini pembeli diuntungkan karena tidak keluar ongkos transportasi ke toko dan hemat waktu.

7. Memudahkan Terbentuknya Forum Pelanggan

Bisnis online juga memungkinkan pelanggan membentuk forum khusus. Misalnya forum komunitas mobil A. Komunitas seperti ini lebih mudah dibentuk secara online dibandingkan offline.

Kekurangan Membuka Bisnis Online

Sementara itu, berikut kekurangan dari bisnis online mengutip situs hitechwhizz.com.

1. Biaya Jangka Panjang

Bisnis online mungkin bisa lebih murah dibandingkan offline, tetapi ada biaya jangka panjang yang harus dipikirkan juga. Apalagi jika usaha berkembang, maka mau tidak mau kita perlu mengeluarkan biaya tambahan, misalnya untuk alat produksi, gaji karyawan, hingga biaya hosting untuk website.

2. Persaingan Sangat Ketat

Persaingan bisnis secara online jauh lebih ketat karena kompetitor kita bukan hanya dari satu bidang atau satu daerah, tapi dari seluruh dunia. Pelaku usaha harus lebih kreatif dan inovatif dalam menampilkan keunggulannya supaya tidak kalah dengan pesaing.

3. Keamanan

Baik bisnis offline maupun online sama-sama memiliki risiko keamanan. Namun, jenis ancaman keamanan bisnis online berbeda. Banyak konsumen yang belum yakin melakukan transaksi secara online karena takut terkena penipuan, barang yang dibeli tidak sesuai, dan sebagainya. Keamanan juga menyangkut data pribadi pelanggan yang mungkin bocor dan disalahgunakan pihak lain,

4. Permasalahan Teknis

Bisnis online sangat bergantung pada teknologi internet yang tentunya sangat mungkin mengalami permasalahan teknis. Jika kendala teknis terlalu sering terjadi, maka konsumen bisa saja beralih ke produk lain dan tidak lagi membeli produk milik kita.

5. Rawan Miskomunikasi

Komunikasi yang dilakukan dalam bisnis online tentu hanya melalui online dan tidak tatap muka langsung, sehingga rawan terjadi kesalahpahaman atau miskomunikasi.

Nah, setelah memahami kelebihan dan kekurangan baik bisnis offline maupun online, sekarang Anda ingin membuka bisnis dengan model yang mana, detikers? Semoga berhasil!



Simak Video "Meraup Jutaan Rupiah dari Budidaya Anggrek"
[Gambas:Video 20detik]
(des/fds)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT