Follow detikFinance
Kamis, 10 Feb 2011 14:48 WIB

Hendardji Soepandji, dari Jenderal Jadi 'Juragan' Properti

- detikFinance
Jakarta - Hendardji Soepandji sebelumnya dikenal sebagai jenderal purnawirawan bintang dua yang sempat menjabat Asisten Pengamanan KASAD dan sejumlah jabatan penting lainnya. Namun nasib 'memutar' haluan Hendardji untuk kini menjadi juragan properti.

Saudara kandung  mantan Jaksa Agung Hendarman Soepandji ini kini menempati posisi baru sebagai Direktur Utama (Dirut) Pusat Pengelolaan Komplek Kemayoran (PPKK). PPKK merupakan Badan Layanan Umum (BLU) dibawah Sekretariat Negara (Setneg) yang mengelola bekas Bandara Udara Kemayoran.

Hendardji yang menjadi Dirut PPKK awal Oktober 2010 lalu, bercita-cita  mengembangkan komplek Kemayoran menjadi kawasan Green International Business District (GIBD). Meskipun ia mengaku tak punya pengalaman dibidang properti, ia optimis bisa mengangkat kawasan Kemayoran yang sebelumnya tidur bisa bangkit kembali.

"Saya senang melihat sesuatu yang bagus. Kawasan ini kan berprospek kedepan, kalau dikelola dengan cara yang salah kan sayang. Saya nggak punya pengalaman, cuma suka baca-baca (properti)," kata Hendardji di sela-sela acara di kawasan MGK Kemayoran, Kamis (10/2/2011).

Ia juga mengatakan tak menduga bisa tercebur mengurusi masalah properti, ketika rekan-rekan teman sejawatnya justru lebih memilih pensiun atau menjadi komisaris di beberapa BUMN atau perusahaan swasta.

"Saya juga nggak mengerti, waktu itu saya di-test, ada banyak yang ikut, kebetulan saya lulus (test)," kata pria kelahiran Semarang 10 Februari 1952 ini.

Dibawah kepemimpinannya, ia berkeinginan mengubah wajah komplek Kemayoran menjadi kawasan bisnis yang diperhitungkan dan menjadi pilihan pebisnis. Kawasan Kemayoran, ia akan sulap bukan hanya sebagai pusat bisnis namun juga sebagai pusat rekreasi, olahraga dan lain-lain.

Untuk memuluskan itu, ia siap bekerjasama dengan kurang lebih 30 pengembang yang berada di kawasan komplek Kemayoran. Diantaranya dengan menyiapkan investasi pengembangan kawasan Kemayoran Rp 7,2 triliun bersama mitranya untuk master plan komplek Kemayoran 15 tahun kedepan.


(hen/qom)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed